Beberapa tips dalam membuat makanan yang enak

Posted on Aug 10 2015 - 6:50pm by 2298
|
Categorized as
4540
Tagged as

Good Food Good Mood

Kali ini bukan resep yang saya mau tulis (soalnya lagi rada sibuk minggu ini *tsahhh, gegayaan), tapi gimana caranya bikin makanan atau nyobain resep masakan trus hasil jadinya nanti enak, tepat (saya bilang tepat karena kalo mau bikin pempek ya jadinya pempek, bukan jadi tekwan), dan sesuai dengan apa yang diinginkan. Mungkin juga yang saya bakal tulis disini nggak akan terlalu banyak, karena emang sederhana aja sih tipsnya, dijamin bisa bikin lidah bergoyang 😀 .

Hal pertama yang harus kita miliki adalah satu sikap sebagai seorang petarung sejati (haishhhh), yaitu pantang menyerah :)) . Yang namanya masak ini bukan hal teori, terutama buat orang seperti saya yang nggak pake sekolah-sekolahan di jurusan ilmu permasakan (sebut saja begitulah). Ketika pertama kali saya nyobain bikin nasi goreng waktu jaman-jamannya saya masih imut, masih sekolah menengah pertama, itu ya yang saya tau cuma ngoseng nasi sama masukin kecap, sreng sreng sreng bentaran, angkat. Pas dicoba makan, rasanya bukan kayak nasi goreng, tapi kayak nasi kecap :)) . Trus saya nanya dong sama ibu saya, kenapa kok rasanya bisa kayak begini, ibu saya bilang itu soalnya ngosengnya baru sebentar udah langsung diangkat, makanya belom mateng n ngeresep itu kecapnya.

Dari situ mulailah saya sering nyoba ini itu sampe akhirnya bisa sendiri. Dari makanan satu ke makanan lainnya, terutama makanan yang emang saya suka, daripada beli kan mendingan bikin sendiri, selain rasa enaknya alami karena nggak pake penyedap yang berlebihan, juga lumayan irit di kantong, paling juga modal cape aja. Yang penting jangan pernah takut untuk nyoba, apalagi jaman sekarang ini, kalo mau cari resep itu tinggal buka internet aja, ketik kata kunci resep yang pengen dicoba, langsung muncul buaaaaanyaaaakkk buangeeeetttt sampe kebangetan deh. Awal yang mudah untuk mulai memasak, bukan?

Walaupun untuk percobaan pertama bisa jadi gagal atau rasanya nggak enak. Banyak banget faktor yang menyebabkan hal kayak gitu terjadi. Seringnya itu karena resep yang ditemui bertebaran cuma asal copy paste aja, comot gambar satu buat dipajang, langkah-langkahnya juga nggak jelas, jadinya buat kita yang baru pertama kali coba ya asal ikutin aja. Tapi hal kayak gini emang udah lumrah untuk terjadi sih, istilahnya baru pertama kali udah pengen langsung berhasil, enak aje lo, usaha dulu dong :p .

Satu masukan tambahan kalo mau cari resep lewat internet (atau buku resep, koran, dan media-media lainnya), coba di cek gimana gaya bahasa si penulisnya. Kalo tulisannya cuma sekedar resep tanpa gambar, langkah-langkahnya pelit, model tulisannya kayak orang yang baku banget, jadi seperti tanpa bercerita kalo udah ngebuat makanan dari resepnya ini, dan tau-tau akhirannya cuma tulisan selamat mencoba, mendingan di skip dulu deh. Cari lagi (memang rada susah) yang modelnya itu ditulis berdasarkan pengalaman, walaupun memang nggak sedikit yang pengalaman bikin makanan tapi jadinya ngasal trus ditulis juga di resepnya, pake gambar lagi =)) .

Jangan pernah lelah buat nyoba dari resep yang satu ke resep yang lainnya. Bahkan kayak saya gini, ketika coba bikin makanan trus jadinya enak, kadang nanti setelah itu saya coba pake resep yang lainnya, karena buat saya hasil yang enak itu hanya awal, tapi tepat dan sempurna itu baru namanya yang benar 😀 (walaupun resep saya disini mungkin untuk para pembaca masih dianggap belum sempurna :)) ). Lama kelamaan biarpun nggak pake teori soal masakan pasti bakalan lebih gape deh dalam melihat dan memperkirakan satu resep yang baru didapet, dilihat, dan pengen dicoba. Jadi insting kalo ini resep yang saya lihat kira-kira bener apa nggak, masuk akal apa nggak, itu udah mulai bermain.

Dan ingat, di dunia ini nggak ada yang namanya discover, yang ada itu rediscover, nggak ada konsep yang benar-benar original, yang ada itu hanya ide baru dari ide yang sudah ada, jadi jangan takut kalo dibilang nanti ini mah resep ini dari si anu yang rasanya begitu. So what? Bikin masakan itu bukan sekedar baca resep yang benar-benar tepat kok, tapi emang mau buatnya dengan sabar dan caranya benar juga.

Sedikit cerita pengalaman soal bikin salah satu makanan favorit saya, siomay dimsum, yang orisinilnya itu dari Tiongkok sana, sekitar dua tahun saya nyoba-nyoba terus untuk bikin, dari mulai rasanya acakadut sampe bisa dibilang enak (dicoba jualin di kantor istri saya, puji syukur orderan jalan terus waktu itu, cuma stop waktu istri saya lagi hamil), dan akhirnya temen-temen deket mulai banyak yang nanya resep dan cara bikinnya. Jujur aja waktu itu saya pelit, nggak rela ngasih resep yang saya udah jungkir balik 2 tahun buat trial errornya. Kalo ditanya saya cuma bilang liat resepnya di internet kok, ya gitu-gitu deh. Waktu itu saya nggak ngasih resep soalnya emang saya niatin buat usaha jual siomay dimsum, makanya saya jaga bener-bener tuh resep, sampe pada akhirnya saya berpikir, buat apa sih pelit-pelit ngasih resep sama orang? Apa takut nanti orang malah jadi usaha pake resep kita malah sukses? Kalo emang iya seperti itu trus kenapa? Apa nggak kamu harusnya seneng bisa bermanfaat untuk orang?

Atas dasar itu juga akhirnya saya nulis semua resep yang saya coba dan anggap berhasil di blog ini. Saya berpikir lebih berguna kalo bisa bagi-bagi apa yang saya tau walau cuma sedikit dan masih awam banget kalo dibanding sama yang udah professional. Sedikit apa yang saya tau, ternyata bisa berguna besar banget buat orang yang belom tau sama sekali, catet! Dan lagi bukan karena resep si ini, si anu, si inu yang bikin seseorang jadi bisa buat makanan enak, tapi kerja kerasnya untuk membuat makanan itu jadi enak yang paling berpengaruh. Kalo emang niat buat makanan, nggak usah susah-susah baca resep, tinggal liat aja di Youtube, lebih jelas langkah-langkahnya, jadi lebih enak untuk ngikutinnya. Permasalahannya itu ya mau nyoba apa nggak? Kalo sekali nyoba trus gagal itu mau langsung berhenti apa nyoba terus? 😀

Weleh-weleh, tadi di awal saya bilang kalo pendek aja ya tulisannya, ini kok malah panjang banget b-( . Terakhir deh tips dari saya, ini menurut saya lumayan penting, berhubungan dengan nyobain rasa makanan saat masak. Buat orang yang terlahir bukan untuk jadi seorang ahli / expert dalam bidang kuliner (nggak lahir dengan lidah yang tajam untuk merasakan makanan), biasanya kalo lagi masak itu terutama nyobain bumbu pasti rada-rada nggak pede. Kurang ini, kurang itu, tambahin ini dikit, anu juga dikit lagi deh biar sedep, pas udah mateng tuh makanan gak taunya rasanya keasinan :)) .

Penting untuk diikuti nih kalo mau bikin makanan sebaiknya bumbunya (terutama garam) itu jangan terlalu kebanyakan, jadi lebih baik anyep daripada keasinan. Lidah kita yang nggak expert ini lebih kurang peka terhadap rasa ketika kita sedang memasak, seperti kalo kita abis masak sesuatu itu pas matengnya malah jadi nggak nafsu makan, tapi kalo liat orang masak / makan sesuatu pasti kita ngiler. Nah ibu saya bilang ini namanya blenger duluan, caranya biar jadi enak itu nanti-nanti aja dulu makannya, jadi kalo udah agak lamaan baru deh makan, disitu kita bakal bisa nyobain bumbu apa yang kurang di dalam makanan yang kita buat.

Cara lainnya itu bisa dengan minta tolong orang lain yang ada buat nyicipin, ya walaupun nggak jamin bakalan pas karena orang kan ada yang sukanya lebih manis, lebih asin, lebih gurih (terutama buat yang suka makan di luar nih, makanan pake mecin melulu), jadi kalo ada lebih dari satu orang buat nyobain lebih baik, tapi kalo emang nggak ada ya satu aja yang nyobain cukup. Atau kalo emang masih nggak percaya sama orang buat nyobain, ya kayak tadi saya bilang, bikin rada anyep aja, nanti pas mau disajikan sertakan garam, dkk. buat nambahin sendiri kalo emang kurang.

Orang yang udah punya bakat lidah kuliner dari lahir emang lebih peka akan bumbu, sekali aja nyobain bisa tau kurang ini, kurang itu. Tapi nggak harus seperti itu kok buat bikin makanan enak, yang penting tau triknya aja. Dan terakhir banget nih tips buat bikin makanan jadi enak, semua makanan pokoknya. Makanlah ketika sedang lapar! :)) Ada yang bilang kalo makanan itu cuma ada dua, enak dan enak banget, tapi hal itu nggak berlaku buat saya. Yang bener menurut saya itu makanan enak bisa jadi nikmat kalo segala situasinya mendukung, yaitu lapar, lingkungan tenang, dan bisa sambil nonton film 😀 , udah deh pokoknya 3 hal itu bikin makan saya jadi sempurna.

Sekian sedikit tips dan trik dari saya yang ditulis dengan panjang dan lebar, mudah-mudahan yang sedikit ini bisa nambah wawasan kita semua. Salam MJ!

Log in Facebook to comment