Pempek Goes International, ASEAN Day 2015, Buenos Aires

Posted on Oct 4 2015 - 3:14am by 2298

(Late post) – Salah satu makanan dari resep yang saya post disini, yaitu Pempek Adaan, 2 minggu lalu akhirnya goes international 😀 . Yak, ASEAN Day 2015 kali ini diselenggarakan di Belgrano, satu taman yang letaknya nggak jauh dari Kampung Cina di Buenos Aires. Namanya juga ASEAN Day ya, udah kebayang kan pasti acaranya itu bakalan tentang promosi negara-negara dari wilayan Asia Tenggara, dari mulai budaya, turisme, produk, dan juga kuliner. Nah yang terakhir ini yang bikin saya semangka (semangat kaka…) banget, kuliner, brarti disitu pasti akan ada banyak jenis makanan, bakalan antusias banget saya karena nantinya bisa nyicipin makanan dari negara-negara tetangga.

Di acara kali ini dari negara kami yang diwakili oleh KBRI Buenos Aires official (yang saya tau) mempromosikan barang-barang asli dari Indonesia seperti batik, tas, wayang (dan banyak lagi), lalu berbagai macam makanan khas mulai dari cemilan sampai dengan makanan utama, juga kebudayaan melalui penampilan Angklung dan tari Poco-Poco. Saya sendiri disini sebagai orang yang kebetulan suka makan, beruntung sekali bisa berpartisipasi karena dipercaya untuk mempromosikan makanan dari daerah Palembang yaitu Pempek Adaan (bahasa saya ini terlalu formal ya :)) ). Tim panitia dari ibu-ibu DWP meminta seluruh partisipan untuk membuat minimal 100 porsi untuk tiap makanan yang akan dijual.

Prosesnya ini dimulai dengan test food yang diadakan seminggu sebelum acara dimulai. Kenapa kok pake test food? Kita mengetahui kalo makanan dari Indonesia itu kaya akan bumbu (baca: pedas, asam, manis), jadi disini tujuan utamanya kalo menurut saya untuk memastikan makanan yang nantinya bakal disajikan rasanya udah disesuaikan sama lidah dan perut orang-orang sini yang notabene nggak bisa makan makanan yang pedas (walau sedikit saja). Walhasil cuko pempek yang saya buat harus dimodifikasi, tanpa rasa pedas sama sekali, dan buat saya rasanya jadi aneh, ya macam gimana ya? Nggak mantep gitu deh, kurang nampol (pake sendal jepit).

Sebenernya saya lebih setuju untuk menyajikan makanan Indonesia yang rasanya memang benar-benar otentik, dengan catatan memberikan penjelasan yang sejelas-jelasnya kepada calon konsumen soal rasa dan bahan-bahan yang digunakan. Jadi kita ini mempromosikan makanan Indonesia yang rasanya “asli Indonesia”, bukan makanan asal Indonesia yang rasanya disesuaikan (mengikuti) kehendak orang lain. Saya juga sempet bilang saat food test, lebih baik saya nggak ikutan kalo emang makanan yang saya buat rasanya memang nggak seperti yang diharapkan, saya nggak mau memaksakan, karena buat saya ini acara untuk promosi Indonesia, merepresentasikan Indonesia, jadi kalo emang makanan yang saya buat rasanya nggak enak (dan nggak sesuai) lebih baik saya mundur daripada nanti malu-maluin Indonesia.

Tapi ya mau gimana lagi, udah ditakut-takutin duluan kalo nanti orang sini makan trus perutnya sakit atau apa bisa-bisa dituntut :)) , yasutra lah ya. :p

100 porsi, saya bikin kurang lebih 226 bijik (halah bijik, ya wong bulet kok pempeknya), 5 liter cuko, ditambah mie kuning rebus 1 baskom, dan juga ebi beserta timun untuk pelengkapnya. Saya mulai proses bikin pempek itu dari satu minggu sebelumnya, target saya per hari 50 bijik. Disini saya diuji bener-bener gimana caranya nyiapin pempek 100 porsi disaat saya juga harus sambil ngurus anak dan beresin rumah. Ditambah lagi dengan kondisi kulkas di apartemen yang nggak mantep kek di Indonesia punya, jadi ini kulkas suhunya bisa naik turun sendiri b-( . Karena hal itulah saya coba dulu bikin satu resep pempek Adaan ini trus setelah itu saya tes masukin di freezer sampe beku (kurang lebih 24 jam), lalu setelah itu saya goreng dan cobain untuk memastikan kalau rasanya nggak berubah seperti ketika saya taruh di kulkas bawah. Puji syukur ini pempek rasanya nggak berubah setelah dari beku, lalu defrost, dan goreng. Karena biasanya pempek ini saya selalu taruh di kulkas bawah (nggak pernah di freezer), satu resep bikin paling 1 atau 2 hari udah abis (sama saya sendiri :p ).

Hari demi hari berlalu, tibalah saatnya hari Sabtu tanggal 19 Oktober 2015, bangun sekitar jam 8 pagi mulai rebus mie, ngirisin timun, sama goreng pempeknya. Gak berasa 3 jam berlalu cepet banget, untung itu si cuko udah dibikin dan dibungkusin 1 hari sebelumnya. Kelar semuanya langsung mandi, dandan (tsah elah dandan – pake batik masutnya), lalu capcus ke tkp. Sampe disana ternyata udah mulai bro, yaudah langsung ke backstage aja deh, gapake lama langsung nimbrung n bantuin jualan makanannya. Awal-awalnya ini jualan masih acak-acakan proses dari mulai beli sampe bayarnya, banyak banget orang sini yang nerima makanan trus langsung kabur begitu aja nggak bayar dulu (semoga Tuhan memberkati). Tapi seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya rapih juga prosesnya, dari mulai nanya makanan, pilih makanan, lalu bayar makanan, semuanya berjalan dengan lancar.

Terhitung dari mulai jam 12 siang sampe jam 6 sore, saya bersama temen-temen lain di stand makanan itu “nggak berhenti” (pake tanda kutip tuh biar kereng) ngelayanin pembeli makanan. Saya berdiri selama 6 jam itu bener-bener nggak kerasa, bener-bener non-stop tangan, mata, mulut (paling beberapa puluh detik buat tarik nafas n ngunyah sate satu tusuk). Makanan yang kami jual semua di stand official kalo saya bisa kasih persentase itu kira-kira 90% – 92% ludes. Saya juga seneng ngedenger kalo 2 stand lain dari Indonesia (yang unofficial) itu makanannya juga ludes. Pembeli itu bener-bener membludak di stand makanan Indonesia. Sama halnya dengan stand produk disebelah, banyak yang terjual.

Perasaan bener-bener seneng sih hari itu, karena kerja keras kami semua membuahkan hasil yang baik, ditambah juga memang makanan dari Indonesia yang kami semua sajikan itu rasanya nggak ada yang nggak enak, semuanya super! Sampe saat terakhir kita lagi beres-beres pun masih ada orang yang nanyain apa masih ada 1 porsi nasi kuning rendang? :)) Mantebh! (pake H)

Acara ASEAN Day ini memang memberi saya pengalaman yang sangat berharga, terutama dari sini bagaimana prosesnya dari awal membuat sampai menjual makanan dengan porsi yang (bisa dibilang) banyak. Nggak tau kan kalo nanti kedepannya saya bisa sukses punya usaha kuliner, amin! 😀 Begitu deh kira-kira cerita dan kesan dari saya pribadi, kalo untuk pesan, saya berharap semuanya bisa lebih kompak lagi, lebih saling mengerti, lebih saling menghargai, lebih semangat lagi untuk mempromosikan Indonesia!

Jujur saya sedih ketika mendengar salah satu dari kami ada yang bilang kalo “nanti orang-orang yang datang nggak akan peduli atau tanya-tanya tentang Indonesia bagaimana, turismenya, budayanya, alamnya. Mereka yang datang pasti cuma langsung liat barang atau makanan, nggak akan peduli dengan hal seperti itu.” Kalo menurut saya untuk sekedar jualan cari untung lebih baik pulang aja ke Indonesia, atau buka usaha sendiri disini, karena keberadaan kita disini (baca: di Buenos Aires), melalui acara ini, seharusnya menjadi kesempatan yang sangat baik sekali untuk meng-Indonesia-kan dunia, bukan mencari materi semata. Salam MJ!

Menu Makanan Indonesia

Stand Makanan Indonesia





Produk-produk Indonesia

The Crowd




Penampilan Indonesia


– Photos taken by Juan –

Log in Facebook to comment