Resep Siomay Ikan Udang Endes Banget

Posted on Dec 2 2016 - 8:50pm by 2298

Awal minggu lalu, sekitar hari senin (13/06) lah kalo nggak salah ya, istri saya pulang kerja bawa satu berita. Hari senin tanggal 20 Juni, ada teman kami mau ngadain acara buka puasa bersama sekalian perpisahan. Kebetulan ada 2 keluarga yang bulan depan bakalan balik ke Indonesia, satunya masa bakti di KBRI Buenos Aires telah selesai, yang satu lagi mau pindah tempat tinggal di Bali. Jadi kedua teman kami ini sepakat mau adakan acaranya digabung aja, biar sekalian mumpung lagi bulan Ramadan. Nah terus hubungannya sama resep yang bakalan dibuat?

Istri saya dapet pesen dari Mbak Enda (salah satu keluarga yang ngadain acara) kalo mau minta tolong untuk dibuatin siomay bakal acara nanti, kurang lebih untuk 40 porsi. Saya antara seneng, kaget, dan bingung saat itu. Seneng karena dipercaya buat bikin siomay, kaget karena tiba-tiba, nah yang terakhir ini bingung soalnya selama ini yang sering saya bikin dan orang-orang coba itu pempek, kalo siomay ini seinget saya belum pernah ada yang nyobain buatan saya. Mungkin, ini mungkin ya, Mbak Enda emang doyannya makan siomay :)) , soale beberapa waktu dulu doi ada beberapa kali bikin pas lagi ada acara.

Sempet terbersit ada keraguan di dalam diri ini (halah cuk, bahasanya terlalu lirik lagu love memories 90an :)) ), bukan gimana-gimana, tapi ya seperti tadi yang saya bilang, saya belum pernah bikin buat orang, selama ini bikin ya buat makan sendiri sama istri aja, jadi enaknya ya subyektif aja. Pun yang saya bikin kan siomay ikan, bumbunya garem gula, tok, sederhana banget rasanya.

Dari sini saya agak berpikir keras gimana caranya biar rasanya nggak yang “biasa-biasa aja”, tapi ada “ntap” nya juga pas dikunyah. Hmm… oke deh, bikin tester dulu, berangcuts ke cina beli bahan-bahan 1/2 kilo aja, kebetulan tepung sama bumbunya masih ada di rumah. Selesai bikin tester, besoknya langsung kirim ke Apto Bulnes, tapi tanpa bumbu kacang, soalnya biar ngetes rasa aslinya. Kebetulan ngirimnya pas malem, sekitar jam 7 atau jam 8 gitu ya, soalnya abis njenguk temen di RS.

Sampe di rumah, setelah tarawih, istri dapet pesen dari Mbak Enda, katanya rasanya udah okeh, siap tayang kalo gitu 😀 .

Urusan nggak berhenti disini aja, masih ada beberapa hal yang kudu dipikirin, salah satunya gimana cara nyimpen ini siomay biar awet sampe hari H nya, secara diitung-itung ini siomay lumayan banyak, minimal saya harus bikin 160 biji. Mengingat saat ini sedang dalam bulan Ramadan, nggak mungkin bikin dalam waktu 1 hari (bisa langsung jadi sakti mandraguna), dan juga kalo bikin di malam hari juga nggak memungkinkan, besoknya kan kudu bangun pagi buat sahur, bisa-bisa teler bablas sahurne.

Saat itu saya inget, ada kenangan tersendiri antara saya dengan siomay ini (sinetroooonnnn :)) ). Jadi ternyata ini siomay saya pernah tes dulu waktu masih di apartemen lama, saya waktu itu bikin 1/2 kilo, nggak langsung abis dong ya, jadi makannya dikit-dikit aja, sisanya saya simpen di kulkas (bagian bawah, bukan freezer), dan waktu itu saya inget sampe 9 hari kalo nggak salah, rasanya masih ajiibbbb =P~ asli ini nggak pake bohong. Padahal waktu itu kulkas yang saya pake bisa dibilang rada-rada begok lah, suka dingin sendiri, suka adem sendiri b-( . Berarti kalo disimpen di kulkas yang sekarang bakalan oke-oke aja, toh nggak sampe 9 hari juga kan.

Oh ya, kenapa nggak disimpen di freezer aja? Pastinya kan bisa tahan lebih lama, bener nggak?

Pertama karena freezer saya kecil, nggak mungkin muat sampe 160 biji, pun udah ada isinya yang nggak mungkin saya pindahin. Yang kedua saya masih belum berani, soalnya ini bahan dasarnya lumayan banyak campuran sagu, takutnya kalo dibekuin trus dicairin lagi nantin teksturnya berubah, jadi lebih baik di bawah aja.

Udah selesai soal yang dipikirin, tibalah saatnya hari kamis sore saya belanja bahan-bahannya, di supermarket seberang apartemen. Saya beli filet ikan 1 kilo dulu, buat besok siang (jum’at) bikin 1 resep, hari sabtunya baru belanja sisanya, itung-itung biar irit space di freezer, soalnya ikan ini kalo nggak langsung dibikin ya kudu masuk ke freezer, kalo langsung beli semua kan nggak muat jadinya.

Joss, langsung aja nyok kita coba bikin, ini dokumentasi yang saya ambil dari hari minggu, hari terakhir bikin siomay dan bumbu kacang.

Bahan-bahan Siomay Ikan Udang

  • Daging ikan 1 kilogram
  • Udang kupas bersih 150 gram
  • Air 200 ml (max)
  • Tepung Sagu 300 gram
  • Daun bawang iris

Bumbu-bumbu Siomay

  • Garam 3 sendok makan
  • Gula 2 1/2 sendok makan
  • Minyak wijen 2 sendok makan

Bahan-bahan Bumbu Kacang Siomay

  • Kacang tanah tanpa kulit 1 kilogram
  • Cabai merah 250 gram (disesuaikan selera pedasnya aja)
  • Bawang putih 15 siung
  • Kecap 6 sendok makan
  • Saus tomat 6 sendok makan
  • Air 1500 ml (max)
  • Garam dan gula sesuai selera

Cara membuat

Kalo diliat dari bahan-bahan yang ditulis di atas, ternyata yang membuat rasa siomay jadi spesial itu adalah udang :D. Yak, sedikit aja ditambah udang ke dalam adonan siomay, ternyata bisa membuat rasanya jadi lebih gurih. Kalo yang sebelumnya kan cuma ikan aja, nah itu bisa dibilang siomay sehat, kalo yang ini agak-agak kolesterol dikit deh :p .

Mari kita mulai, pertama-tama seperti biasa ikan dan udang digiling dulu sampe halus, mohon maaf fotonya disini pas lagi proses terbatas, soalnya asisten saya (tukang foto) kebetulan lagi nidurin anak. Justru nanti yang banyak dokumentasinya adalah saat proses pembuatan bumbu kacang, karena ada beberapa catatan khusus biar jadinya mantep.

Setelah digiling lalu dicampur dengan bumbu dan air. Untuk dicatat disini air yang digunakan untuk bahan diatas adalah maksimal sebanyak 200 ml. Saya tulis maksimal karena harus dilihat dulu kadar air yang ada di dalam ikan. Kalo saya biasanya ikan itu dalam keadaan udah tiris airnya setelah dicuci, dan udangnya saya keringkan dengan tisu.

Kalo udah tercampur antara ikan, bumbu, dan air, masukkan tepung sagu sedikit demi sedikit sambil diaduk. Saya biasanya memasukkan tepung sagu sepertiga, aduk seperti membuat adonan menjadi kalis, lalu setelah itu sepertiga, lakukan seperti sebelumnya, dan terakhir sepertiganya lagi. Hal ini dimaksudkan agar nantinya siomay menjadi lebih kenyal dan rasa ikan udah tercampur sempurna dengan tepungnya.
Campur ikan dengan tepung - MasakJourney.com

Setelah selesai, bisa langsung dibentuk, bisa dengan dua sendok, bentuk seperti bakso, atau seperti saya mau dimasukkan ke dalam tahu.
Tahu diberi lubang - MasakJourney.com

Tahu kulit - MasakJourney.com

Setelah itu dikukus deh, bisa pake kukusan besi, atau seperti saya kukusan bambu. Untuk mengukusnya ini ada satu hal yang perlu diperhatikan, api kompornya jangan terlalu besar, karena kalo terlalu besar nanti siomay-nya bakalan lembek diluar dan dalamnya belum matang. Pakai api kecil – sedang aja, yang penting uap-nya keluar, jadinya nanti matang merata sampe ke dalam tanpa membuat menjadi lembek, lamanya kurang lebih 10 menit.

Ini dia yang udah jadi, pasukan siomay untuk acara buka puasa bersama.
Pasukan siomay ikan udang 1 - MasakJourney.com

Pasukan siomay ikan udang 2 - MasakJourney.com

Pasukan siomay ikan udang 3 - MasakJourney.com

Pasukan siomay ikan udang 4 - MasakJourney.com

Sekarang kita bikin bumbu kacangnya.
Kacang goreng - MasakJourney.com

Cabai merah - MasakJourney.com

Bawang putih - MasakJourney.com

Pertama-tama kacang digoreng sampe kuning keemasan atau agak cokelat juga nggak papa, yang penting jangan sampe gosong aja, nanti rasa bumbunya jadi pahit. Kalo udah digiling sampe halus, bisa pake gilingan biji-bijian, food processor, atau diulek (biar jadi rambo). Nah direkomendasikan pake gilingan biji-bijian, soalnya selain hasilnya bakalan halus, nggak butuh tambahan air dalam prosesnya. Bisa juga diulek, tapi kalo orderan segini banyak, ya gile juga ngulek sendiri :)) . Nah kalo saya pake food processor, berhubung gilingan bijinya cuma muat sekali seduh kopi, bisa-bisa kelar seminggu giling kacang doang. Cuma jeleknya ini saya kudu pake air, kalo nggak ya bakalan susah halusnya. Untuk bawang dan cabai dihaluskan juga, terserah gimana caranya.

Kalo udah, tinggal dicampur antara kacang, bawang, dan cabai ke dalam panci. Saya disini pake panci teflon dan yang agak besar, menghindari lengket dan meledak-meledak muncrat nanti bumbunya.
Kacang giling bumbu air - MasakJourney.com

Gunakan api kecil dan aduk terus sampai kadar air yang tercampur waktu menggiling kacang maupun cabai dan bawang hilang. Ini juga bertujuan untuk mengeluarkan minyak dari kacang, selain itu juga untuk mematangkan dulu gilingan tadi. Proses ini membutuhkan waktu dan kesabaran yang cukup lama, seperti ketika memanaskan santan, api kecil dan harus terus diaduk, kalo nggak bakalan pecah.
Kacang diaduk bumbu air - MasakJourney.com

Bisa dilihat diatas itu kadar airnya udah hilang, dan minyak dari kacang juga udah mulai keluar, kalo dicium baunya nggak mentah lagi, tapi harum dan mateng banget, masukin deh kecap dan saus tomat, terus aduk lagi.

Fungsi kecap dan saus tomat disini pertama sebagai tambahan biar rasanya nggak terlalu biasa, tapi lebih tajem (dalam arti cocok dengan bumbu kacang siomay). Selain itu yang utama adalah untuk warna, coba liat di bawah ini setelah dicampur saus tomat dan kecap.
Kacang kecap saus tomat - MasakJourney.com

Yang penting itu takarannya pas, nggak kurang apalagi kelebihan, soalnya bakalan kacau rasanya nanti, jadi lebay :p . Saat dirasa udah bener-bener manteb, tinggal masukin air deh, untuk 1 kilo ini takaran airnya kurang lebih 1300 – 1500 ml. Saya masukin airnya sedikit demi sedikit sambil diaduk, sekalian masukin juga garam dan gula, dengan takaran yang pas, rasanya bakalan mantep banget. Kalo udah tinggal ditunggu sampe mendidih aja deh bumbunya.
Bumbu kacang siomay - MasakJourney.com

Pernah makan siomay abang-abang? Yang kalo ngambil bumbunya itu pake sendok panjang, trus diaduk dulu bagian bawahnya? Cek warna bumbu dan minyak yang dihasilkan diatasnya, sama kan? 😀 Ini yang saya bilang tadi prosesnya harus sabar, jangan main masukin semua barengan sama airnya trus tinggal didihin, hasilnya nanti bakalan pucet dan minyaknya nggak keluar. Percayalah, saya udah nyoba sebelumnya 😀 .
Pasukan siomay ikan udang 5 - MasakJourney.com

Ini dia yang udah dipotong-potong, 1 porsi siap buat makanan berbuka puasa, temennya teh anget paling cocok deh.
Siomay Ikan Udang Endes Banget - MasakJourney.com

Salam MJ!

Log in Facebook to comment