Resep Opor Ayam Meresap Bumbunya

Posted on Jul 28 2015 - 12:24am by 2298

Baru sempat update buat nulis resep opor ayam yang bumbunya meresap sampai ke dalam daging ayamnya. Soalnya kemarin sehabis lebaran bener-bener badan cape banget, ya namanya orang kan abis sebulan puasa itu biasanya badan rada-rada lemes, terus juga sambil ngurus anak, dan di beberapa hari terakhir itu masak opor sama semur, wah pokoknya bener-bener badan cape dan otak ngebul, butuh istirahat dan refreshing.

Kalo buat saya sendiri sebenernya istirahat dan refreshing itu mudah aja, menikmati makanan yang saya lagi pengen banget dengan kondisi perut yang lapar trus sambil nonton film yang baru aja diunduh 😀 . Kalo udah kayak gitu, beuh… posisi bener-bener wuenak banget sekali kuadrat deh. Namanya tiap suapan makanan yang masuk ke mulut itu amat sangat dapat saya nikmati. Nah kebetulan lebaran kemarin saya bikin dua makanan khas ini rasanya pas dan mantap banget. Perpaduan sama lontong yang dibuat sama istri saya, dan bawang goreng yang rada-rada item (gara-gara meleng dikit :)) ), pokoke mantep tenan lontong opor plus semur lebaran kemarin.

Tapi ya tetep namanya masakan bersantan itu nggak bertahan lama, maksudnya bukan karena penanganannya itu harus lebih ekstra wajib diperhatikan (seperti menghangatkan tiap 4 jam sekali, atau kalo nggak mau ribet ya simpen di dalam kulkas dan ambil sedikit lalu dihangatkan kalo mau makan), tapi kalo udah seharian makan santen yang kalo orang londo bilang itu rasanya “machtig” yang artinya berat pasti deh hari berikutnya udah mulai bosen dan pengen cari makanan yang rada seger. Bukan karena opor itu makanan yang kurang enak, tapi ya memang seperti itu kondisinya. Kalo ibu saya bilang orang itu pas lebaran hari kedua yang dicari pasti kalo nggak tukang mie ayam ya tukang bakso, terpujilah wahai abang-abang tersebut yang nggak pulang kampung :)) . Seperti juga fenomena harga ikan asin di pasar yang naik setelah lebaran dikarenakan permintaannya yang tinggi (orang bosen makan opor).

Oke deh kalo gitu langsung aja ya kita ke resepnya, untuk kali ini saya tulis resep yang setelannya untuk ayam satu ekor dari Indonesia yang rata-rata beratnya 800 gram.

Bahan dasar

  • Ayam pedaging 1 ekor
  • Santan kental dan cair dari 1 buah kelapa

Bumbu

  • Shallot / bawang merah 11 buah
  • Garlic / Bawang putih 9 buah
  • Ketumbar halus 1 sendok teh
  • Merica halus 1/2 sendok teh
  • Jahe kira-kira 1 cm
  • Daun salam, lengkuas ganjil, sereh
  • Garam secukupnya
  • Gula dikira-kira aja, buat penyeimbang garam dan biar gurih

Cara membuat
Pertama-tama untuk bumbu-bumbu berikut, yaitu bawang merah, bawang putih, ketumbar, merica, jahe, dan garam dihaluskan.

Bumbu opor - MasakJourney.com

Katanya bamer 11, baput 9? Kok itu diatas banyak amat? Kebetulan ayam disini ukurannya seekor itu segede gaban bro, beratnya 2.5 kilo, jadi bumbu-bumbu diatas ya saya kali 3 aja.

Perbedaan ukuran bawang - MasakJourney.com

Dan itu kalo keliatan bawang putih lebih banyak dari bawang merah, inget kalo disini ukuran shallot gede-gede, hehe…

Salam, sereh, lengkuas - MasakJourney.com

Disini nggak ada yang jual lengkuas seger, adanya lengkuas kering n bubuk, itu juga impor dari Thailand, kesian ya…

Bumbu opor halus - MasakJourney.com

Kalau bumbu-bumbu sudah dihaluskan, langsung deh kita masukin ke dalam penggorengan panas yang udah dikasih minyak goreng. Oh ya buat minyak gorengnya jangan terlalu banyak, karena ayam negeri itu sendiri udah terlalu banyak lemaknya, nanti tambah banyak minyak jadi nggak enak rasanya.

Tumis bumbu opor - MasakJourney.com

Tumis bumbu opor sampai harum atau bau mentahnya hilang, tapi jangan terlalu lama, nanti malah kering tuh bumbu. Jangan lupa masukkan daun salam, sereh, dan lengkuas.

Masukkan ayam opor - MasakJourney.com

Setelah agak harum masukkan ayam, aduk, lalu apinya dikecilin, kita ungkep sampai meresap bumbunya 😀 .

Ayam ungkep matang - MasakJourney.com

Kalo kira-kira ayam udah mulai matang dan bumbu meresap, masukkan santan kentalnya. Kalo saya berhubung ayamnya segede gaban, biar nggak ribet jadi saya pindahin dulu ke panci, biar nggak pake tumpeh-tumpeh.

Masukkan santan kental - MasakJourney.com

Masak dengan api kecil, jangan dibiarkan mendidih tanpa diaduk, karena santan bisa pecah dan nanti rasanya malah nggak enak, jadinya sambil diaduk pelan-pelan aja, jangan sampai juga ayamnya hancur.

Masukkan santan encer - MasakJourney.com

Setelah mendidih santannya dan meresap juga, masukkan santan encer. Nah santan encer ini didapat dari kelapa yang sama, jadi campur air dan peres berkali2 tuh kelapa sampai banyaknya kuah opor sesuai dengan yang diinginkan.

Matangkan opor - MasakJourney.com

Besarkan api (ya jangan besar-besar banget, biasa aja) lalu didihkan opor sambil diaduk pelan-pelan sampai mendidih kembali. Tambahin gula sedikit sama garam kalo emang masih kurang, cobain aja sampai rasanya kira-kira pas. Setelah opornya mendidih lalu matikan api, tapi jangan langsung berhenti ngaduknya, terus aja sekitar kurang lebih 5 menit, karena kalo langsung berhenti diaduk nanti santannya bisa pecah. Nah kalo udah selesai tinggal sajikan deh sama lontong atau ketupatnya 😀 .

Opor ayam siap disantap - MasakJourney.com

Ada beberapa tips untuk memasak opor ayam agar rasanya lebih mantap. Yang pertama itu udah disebutin diatas, ayamnya diungkep dulu sama bumbunya biar rasanya nyerep ke ayam. Nah trus kalo soal santen ya semua udah pada ngerti lah, jangan langsung pakai api besar dan selalu diaduk biar nggak pecah. Abis itu soal ayam nih yang paling penting, idealnya (nggak tau kalo yang lain ya, tapi buat saya) opor ayam yang mantep kalo pake ayam kampung. Selain emang rasanya gurih banget, juga dagingnya itu sekel, jadi buat dimasak gini cocok soalnya nggak gampang hancur. Walau harganya berkali-kali lipat dari ayam pedaging, ya gapapalah kalo buat makanan setaun sekali mah, biar sepesial gitu.

Untuk opsi lain bisa pake ayam petelur, kalo ibu saya biasa bilang ini ayam kampung “B”, karena dagingnya yang lumayan sekel. Tapi kalo emang yang ada cuma ayam pedaging (macam saya disini, susah cari ayam kampung atau petelur untuk konsumsi), jangan lupa buat cuci bersih ayamnya dan bersihkan lemak yang ada sampe bener-bener bersih. Karena seperti yang sebelumnya saya bilang, terutama ayam pedaging ini lemaknya banyak banget, bakalan jadi full berminyak itu opor nantinya. Nah tips selanjutnya biar ayam pedaging ini hilang lemak dan dagingnya jadi rada kering (sepak) gitu adalah dengan dikukus sebentar ayamnya sebelum diungkep dengan bumbu. Dengan cara ini nanti rasa ayam jadi lebih mantep, percaya deh sama Rudi (halah) b-( .

Kalo saya karena disini ayamnya super gede, jadi walaupun udah dibersihin lemaknya tetep aja pas dimasak masih ada, trus juga nggak punya panci kukusan yang besar buat ngukus ayam, solusinya saya buangin aja kelebihan minyak yang ada di bagian atas 😀 . Yah seperti itu resep opor ayam meresap bumbunya, dipraktekin lah, jangan dibaca aja, jadi kalo lebaran nggak di Indonesia bisa bikin sendiri, biar berasa kayak di rumah, hehe… Salam MJ!

Log in Facebook to comment