Resep Martabak Manis Dengan Menggunakan Teflon

Posted on Jul 27 2016 - 5:32am by 2298

Tinggal di negara orang lain (buat saya yang doyan makan) emang kudu banget paling nggak bisa nyalain kompor buat bikin kopi atau mie instan. Pas lagi musim dingin kayak sekarang, ditambah lagi beberapa hari ini lagi ujan, ini pikiran melayang-layang inget rumah. Kumpul bareng keluarga besar, terus tinggal pilih mau jajan apa buat nemeninnya. Kalo lagi males ya tinggal pake jasa ojek aja buat pesen, enak banget deh soal makanan kalo di rumah.

Ngomongin soal martabak manis, jadi awalnya itu tahun lalu, kalo nggak salah inget sekitar satu bulan sebelum ASEAN Day, tiba-tiba aja saya kepengen makan martabak manis, entah apa trigger-nya :)) . Mulai lah browsing-browsing resep, saya sortir resep yang kira-kira masuk akal dan bikinnya bisa pake teflon, soalnya saya tau kalo jenis martabak ini emang bagusnya pake loyang beneran.

Dari situ dapet satu resep yang menurut pandangan pertama itu okeh. Dag dig dug, cas cis cus, brem brem brem… (suara proses bikinnya). Sekali coba resep, sekali bikin, langsung berhasil 😀 , berongga, empuk, gurih, nyoy rasanya. Dicoba deh besokannya dibawa sama istri ke kantor buat bagi-bagi disana, dan responnya pun oke, ada yang bilang bisa nih buat masuk line-up makanan pas acara ASEAN Day. Dari situ saya udah seneng-seneng aja nih, semangat pengen bikin martabak buat hari H nanti, tapi tiba-tiba keingetan soal rasa martabak yang saya bikin. Dan ternyata oh ternyata, saya inget ini martabak berasanya jadi mirip bolu :)) .

Saya coba ngecek-ngecek lagi di internet, nggak taunya yang model ginian namanya itu emang martabak bolu. S*alan bener nih yang ngeshare resep nggak nulis judulnya lengkap pake “bolu” gitu b-( . Bisa-bisa aja sih saya bikin yang model begini buat acara, tapi jatuhnya nanti nggak otentik. Makanan yang disajikan di acara itu kan merepresentasikan makanan asli dari Indonesia, yang rasanya nggak cuma harus enak, tapi ya memang makanannya juga orisinil. Makanya kemarin itu jadinya saya bikin pempek, yang sebelumnya telah melewati sejumlah tes dari temen-temen di KBRI, responnya bilang kalo pempeknya siap tayang.

Balik lagi soal si bolu, tau nggak kenapa bisa jadi bolu begitu? Soalnya dipakein ragi. Kalo kita nyari resep martabak pake kata kunci “empuk” atau “berongga”, ntar banyakan keluar deh yang resepnya pake ragi. Ya bener aja sih emang jadinya bakalan empuk dan berongga, tapi ini bukan aseli martabak choy! Kue bolu ini mah, kecewa kita orang jadinya :)) .

Waktu acara udah mepet, saya cobain berbagai macam resep, takaran, jenis tepung yang ada disini, sampe saya beli wajan baru, dari yang tipis sampe yang tebel mendekati cetakan aslinya, tetap aja gagal gal gal gal, sampe saya frustasi bikin martabak manis (dan akhirnya gantung wajan) =)) . Sempet liat di internet katanya buat martabak itu ada tepung yang udah jadi atau yang biasa disebut tepung premix. Tersiratlah di pikiran saya kalo (jangan-jangan) ini abang-abang yang jualan martabak pakenya tepung ginian, makanya martabaknya pada empuk, berongga, bikinnya gampang lagi. 😕

Awal tahun 2016 kemarin, bulan Februari, istri saya kebetulan ada acara pelatihan apalah itu namanya di Jakarta. Yaudah sekalian deh saya sama anak ikut juga, biar bisa ketemu sama eyang-eyangnya. Abis acaranya selesai, saya keingetan tuh soal martabak manis, masih penasaran pengen bisa bikinnya. Akhirnya main-main deh ke toko peralatan kue di PasMod BSD, dapet loyangnya, dan saya girang bukan kepayang (itu mah mabok kali :)) ).

Masih penasaran sama tepung premix, yang saya nggak tau modelnya gimana, tanya deh sama mbak yang jualan disitu, ditunjukinlah satu merek tepung yang biasa saya liat di supermarket, P*ndan. “Yaelah, ternyata tepung jadi ntu modelnya kek begini, kirain mah apaan gitu :)) “, langsung beli sekotak itu tepung buat ntar cobain di rumah.

Nggak sabaran pas nyampe rumah langsung aja beli amplas buat ngalusin cetakan, terus besokannya beli kelapa parut buat dimasak diatas cetakan, jadi nanti keluar minyak dari kelapa yang bakalan nyerep di cetakannya. Itulah kenapa selama ini abang-abang bikin martabak nggak pernah pake diolesin minyak dulu, rahasianya ada di treatment sebelumnya 😀 .

Srak sruk dung dung trek trek (suara bikin martabak pake loyang asli dan tepung premix). Gampang banget bikinnya, itu tepung tinggal tambahin aer sama telur, trus diaduk, tuang ke loyang, cakeeepppp bener jadinya kek yang dijual di abang-abang sono. Semprul bener ni tepung premix! :))

Okelah, pas udah siap bawa balik ini loyang ke Buenos Aires, udah seneng-seneng, eh dilalah, titipan yang buat dibawa banyak bener, sampe nambah bagasi lagi buat bawa titipan orang, plus pake drama pula. Dengan terpaksa loyang yang beratnya entah berapa kilo itu nggak bisa diangkut 🙁 .

Awal minggu ini (beberapa hari kemarin), ngeliat video streaming jajanan di Jakarta, si martabak. Kebetulan minggu ini lagi suntuk parah, tiap malem nggak bisa tidur cepet, jadinya sekalian cari kesibukan saya coba lagi deh bikin martabak. Saya masih penasaran dan masih yakin, ada rasa-rasa di hati ini kalo martabak manis bisa dibikin pake teflon. Dan hasilnya, setelah bereksperimen beberapa hari pagi-malem dengan ngabisin beberapa kilo terigu, gula, telur, mentega, susu, mesis, dan keju…

Tadaaaaaaaa!

Martabak Manis Keju - MasakJourney.com

Empuk, mengkilap, berongga, susu dan kejunya menyatu sampe tumpeh2 😀 .

Sebelumnya bukan saya mau menggurui, saya bener-bener pemula kalo soal bikin martabak manis ini, dan saya juga seneng banget buat nerima masukan, tapi sebelum saya tulis resep dan gimana caranya saya bikin, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam membuat martabak manis (dengan teflon), dan saya akan urutkan dari yang paling harus diperhatikan.

  • Besarnya api dan panasnya wajan. Sebagus apapun resep yang kita akan pakai, kalo setelan apinya belum pas, kalo nggak jadi bakwan ya paling jadi balon itu adonannya. Wajan nggak boleh terlalu panas ataupun kurang panas, ini saya juga agak bingung ngejelasin setelan panasnya segimana, besaran apinya pun bingung saya mau ngasih patokan segimana, soalnya beda kompor, beda tingkat panas yang dimiliki (besaran api), dan juga bisa beda wajan yang dipake. Tapi untuk mudahnya gini, coba panaskan terlebih dahulu wajan dengan menggunakan api sedang. Tandanya udah siap untuk digunakan coba dicipratkan air, jika mendesis dan mengering berarti udah siap untuk dituang adonannya. Tapi tolong diperhatikan juga jangan sampe terlalu panas, karena nanti adonannya bakalan melendung. Kalo kurang panasnya juga rongga-rongga nggak akan muncul, jadinya malah bantet. Nah makanya disini gunakan api sedang untuk memanaskan wajannya, kurang lebih sekitar lima menit lah. Dan inget usahain apinya jangan sampe goyang kena angin, karena wajan teflon ini tipis, kurang bisa nyimpen panas seperti cetakan asli martabak.
  • Fungsi gula di dalam adonan. Kalo nyobain martabak manis yang baru mateng, bagian pinggirannya itu renyah atau krispi atau kriuk-kriuk kan. Ini karena penggunaan gula di dalam adonan. Pernah terpikir oleh saya buat nggak pakein gula di dalam adonannya, toh nantinya juga saya taburi gula, abis itu masih lagi pake tambahan lain yang manis-manis. Ternyata saya salah, gula ini aslinya bukan berfungsi untuk menjadikan bagian pinggir menjadi kriuk-kriuk, tapi biar adonan bisa nempel ke loyang martabak. Kalau gula dalam adonan kurang atau nggak dipakein, adonan bakalan lepas dari loyang sebelum matang, selain itu juga warna martabak bakalan jadi pucat.
  • Baking soda. Kalo terlalu sedikit nantinya martabak bakalan kurang mengembang dan berongga, akan tetapi kalo terlalu banyak juga nggak bagus, rasanya jadi pahit. Penggunaan baking soda ini kayaknya coba disesuaikan aja dengan merek yang dibeli, karena beda merek beda juga kandungan di dalamnya.
  • Penggunaan putih telur dan kuning telur dalam adonan. Soal yang ini jujur saya masih belum terlalu mendalami, saya udah coba pake full telur dan juga kuningnya aja, dan hasil keduanya nggak jauh beda. Malah yang saya perhatikan disini adalah kental atau encernya adonan yang dihasilkan. Tanpa menggunakan putih telur pastinya adonan bakalan jadi lebih kental karena kurang cairan, makanya harus ditambah air. Tapi juga perlu diperhatikan secara mendasar putih telur itu membuat adonan menjadi lebih keras, sedangkan kuningnya membuat menjadi empuk. Banyak faktor yang mempengaruhi apakah harusnya pake telur utuh atau ambil kuningnya aja.
  • Tepung dengan protein sedang atau tinggi. Ini juga saya belum terlalu banyak perhatiin dan riset. Di Indonesia tepung protein sedang biasanya kandungan antara 10% – 12%, sedangkan yang tinggi bisa sampe 20%. Nah, kalo disini, Buenos Aires, di supermarket cuma ada tepung tipenya “000” dan “0000”. Pas saya cek itu proteinnya juga rendah banget, cuma 6%, lebih rendah dari tepung protein rendah yang ada di Indonesia. Makanya saya disini cuma bisa ngetes antar merek dan tipe aja, toh rata-rata protein yang dimiliki sama. Tapi ada yang bilang kalo untuk martabak bagusnya pake tepung protein tinggi.
  • Mood. Cerita sedikit ya, boleh percaya boleh nggak. Dalam satu hari kalo lagi percobaan bikin martabak saya bisa sampe 4x, dari pagi sampe menuju pagi lagi (subuh). Percobaan pertama dengan resep pertama, hasil oke, semangat naik, mood jadi bagus. Percobaan kedua dengan resep modifikasi biar lebih oke, hasil gagal, semangat turun, mood agak kecewa. Percobaan ketiga dengan modifikasi lagi, hasil gagal maning total, semangat jatuh, mood jelek. Istirahat, makan yang enak, nonton film, main game, mood bagus. Coba lagi yang keempat kali dengan resep yang sebelumnya gagal, dan yang saya dapat hasilnya malah bagus. Jadi, usahain kalo bikin pas mood lagi bagus, jangan terburu-buru, persiapkan semuanya dengan baik, woles aja men! 😀

Dah kepanjangan banget saya ceritanya, tapi tips-tips di atas itu perlu banget buat diperhatiin. Yang jelas, beda tempat, beda bahan yang dijual, beda kondisi, jadi kita sendiri yang harus menyesuaikan. Semakin sering kita coba buat bikin, semakin kita perhatiin setiap detil, semakin gape nantinya buat bikin martabak manis. Di bawah ini resep yang saya pake buat bikin martabak manis teflon.

Catatan: Resep bakalan terus diperbarui, biar rasanya semakin mendekati yang asli.

Bahan-bahan Martabak Manis Teflon

  • Tepung terigu 200 Gram
  • Gula pasir 100 – 150 Gram
  • Telur 2 Butir
  • Air atau Susu cair 200 Mililiter
  • Baking soda 1 Sendok teh
  • Mentega / margarin untuk olesan

Cara membuat
Campur semua bahan kecuali baking soda dan mentega. Aduk sampe rata, kocok-kocok, bisa pake mixer atau juga manual (kayak saya) pake sendok selama kurang lebih 5 menit.
Aduk adonan martabak - MasakJourney.com

Setelah selesai dapat dilihat adonan menjadi halus dan kira-kira kekentalannya seperti ini.
kekentalan adonan - MasakJourney.com

Istirahatkan dan tutup adonan minimal 1 jam. Setelah itu siapkan teflon, saya pake yang ukuran kira-kira diameter 20 centimeter. Cek terlebih dahulu jangan sampe ada kotoran, kalo saya di lap dulu sampe bener-bener bersih. Panaskan teflon kurang lebih selama 5 menit dengan api sedang.

Sambil menunggu teflon panas, adonan martabak yang sudah diistirahatkan diambil sebanyak 200 mililiter.
Ambil adonan martabak sebanyakn 200 ml - MasakJourney.com

Masukkan baking soda ke dalam adonan kurang lebih 1/2 sendok teh.
Tambahkan baking soda - MasakJourney.com

Aduk atau kocok dengan kekuatan maksimal. Kalo pernah beli martabak telur, coba liat abangnya waktu ngaduk telur, atau waktu ngaduk adonan martabak manis sebelum dituang ke loyang, nah kayak gitu deh. Tujuannya biar baking sodanya bener-bener nyatu sama adonan. (maap ilustrasi ngaduknya nggak ada, soalnya ini saya susah kalo kudu ngaduk kenceng sambil megang hape).
Aduk adonan dengan baking soda - MasakJourney.com

Cek kembali teflon dengan memercikkan air, kalo airnya menguap dan suaranya keluar gitu “cessssss”, nah brarti adonan siap dituang.
Tes teflon dengan air - MasakJourney.com

Jadi dari mulai masukin baking soda, terus diaduk, sampe dituang ke teflon itu jangan sampe jeda lama. Itulah juga kenapa baking soda dimasukinnya terakhir, soalnya biar nggak ilang efeknya, nggak nguap, jadi ketika dimasak baking sodanya langsung bereaksi.

Catatan: Ketika kita memercikkan air ke dalam teflon, suaranya yang keluar bakalan keras dan nyaring, tapi ketika kita memasukkan adonan, suaranya nggak akan senyaring air tadi, tapi lebih lembut. Nah yang seperti ini kira-kira panasnya pas, kalo suara pas masukin adonannya keras juga berarti teflon dalam keadaan terlalu panas, langsung kecilkan api (mudah-mudahan belum terlambat) sampe panasnya pas, setelah itu baru stabilkan lagi ke level sedang.

Untuk setelan api kompornya, kira-kira segini deh besaran api dan levelnya panasnya.
Setelan api - MasakJourney.com

Di bawah ini saya kasih foto proses dari mulai adonan dituang sampe mulai muncul buih-buih rongganya.
Proses buih martabak 1 - MasakJourney.com

Proses buih martabak 2 - MasakJourney.com

Proses buih martabak 3 - MasakJourney.com

Kalo udah muncul buih-buih seperti diatas, taburin gula pasir, tujuannya biar buih-buihnya nanti gampang pecah jadi rongga-rongganya keliatan. Selain itu juga biar jadi cakep, mengkilap martabaknya pas mateng (sotoy) :)) .
Martabak ditaburi gula - MasakJourney.com

Naburin gulanya nggak rata soalnya sambil megang hape buat foto 😀 . Kalo udah gitu langsung ditutup dan kecilkan api, tinggal tunggu deh kurang lebih 5 menit matengnya.
Tutup teflon - MasakJourney.com

Ini dia yang udah matengnya.
Martabak manis matang - MasakJourney.com

Langsung pindahin ke atas talenan, terus olesin pake margarin atau mentega. Lebih asik sih mentega, jadinya bakalan lebih gurih, juga mentega buat olesinnya ini jangan pelit-pelit, soalnya ini yang bikin martabak tetep empuk walaupun udah dingin. Suka liat nggak abang-abang martabak kalo ngasih olesan margarin banyak banget nggak kira-kira, nah itu dia fungsinya.
Martabak diolesi mentega - MasakJourney.com

Sebelum dikasih isian macem-macem, jangan lupa martabaknya dipotong jadi 2 bagian dulu, biar nanti jadinya enak tinggal dibalik aja. Kalo saya sebelumnya kan udah bikin yang pake mesis, jadi sekarang yang rasa keju. Di atasnya jangan lupa kasih susu kental manis biar isiannya jadi lengket dan lebih mantep rasanya.
Martabak keju susu - MasakJourney.com

Setelah dibalik, jangan lupa bagian atasnya dioles lagi pake mentega, jadi biar empuk.. puk.. puk.. puk.. Lagi-lagi sama kayak yang biasa dilakuin tukang martabak deh.

Awrait bro, martabak manis keju siap dihidangkan!
Martabak manis dengan menggunakan teflon - MasakJourney.com

Saya seneng dengan makanan yang saya buat kali ini, karena dari yang mulai saya sempet putus asa, sampe saya punya keyakinan lagi kalo dengan teflon pun bisa bikin martabak manis yang nggak asal-asalan. Walau memang, kalo punya loyang martabak beneran itu hasilnya bakalan bisa lebih cakep lagi, ya 10% lebih oke lah. Tapi harap dimaklumi, teflon kan memang nggak khusus dibuat untuk martabak.

Buat yang mau pake susu cair pastinya bakalan lebih gurih dan empuk, cuma ya modalnya nambah :)) . Yang penting disini jangan sampe putus asa aja, semua bisa kok dilakuin kalo emang ada niat (klise banget ya =)) ). Saya bakalan coba terus bikin martabak ini sampe bener-bener sempurna, soalnya masih ada satu teflon yang tebel dan gede, nah sampe sekarang belum berhasil nyoba pake itu. Mungkin masih harus utak-atik lagi soal api dan panasnya.

Salam MJ!

Log in Facebook to comment