Resep Cake Tape Yang Enak & Bikin Ketagihan

Posted on Nov 2 2015 - 10:22pm by 2298

Tape (baca: tape, bukan taeip – english), yang kebetulan kali ini dibicarakan jenisnya adalah tape singkong, dibuat dari umbi kayu yang difermentasi dengan ragi selama beberapa hari. Kalo di daerah rumah saya biasanya ada aki-aki jualan pake sepeda, di bagian belakangnya dikasih macam bakul bambu sepasang (kiri-kanan) buat tempat si tape ini. Ada juga sih yang jualnya pake gerobak, tapi yang pasti alat buat ngambilnya banyakan sama, garpu yang bagian tengahnya diilangin :)) . Buat yang ngeh nih, kalo diperhatiin makanan ini ada yang lembek dan ada yang keras. Kalo yang saya sering liat di daerah ibukota dan sekitarnya banyakan yang jual makanan ini teksturnya lembek dan rasa manis alkohol khas tapenya itu terasa banget. Beda sama yang biasa dijual di daerah Puncak Bogor atau Bandung, teksturnya keras, dan biasanya digantung gitu. Saya sendiri kalo buat makan langsung lebih suka yang agak keras (tapi bukan yang keras banget / belom jadi), soalnya rasa manisnya nggak terlalu pun alkoholnya nggak ngejreng gitu.

Tapi kalo buat jadi gorengan enaknya pake yang lembek, dibalur sama tepung yang udah diencerin pake air, goreng sampe kuning keemasan, makannya sore-sore sambil minum teh tawar, duh nikmeehhhh. Belom lagi kalo adonan tepungnya pas, jadi nggak keras dan nggak keempukan, pas digigit panas-panas itu ….. =P~ (nanas nanas nanas… :)) ).

Balik lagi ke topik, soal cake tape, eh.. ngomong-ngomong dah pada tau kan cake tape itu kayak gimana? Yah kalo diliat dari namanya sih kudunya yang belom tau atu belom pernah nyobain juga bisa ngebayangin. Bahan-bahannya pasti dari tepung, telur, sama tape (namanya juga keik). Jadi gini, pertama kali saya nyobain waktu itu kebetulan ibu saya ngadain acara syukuran apa pengajian gitu di rumah (saya lupa), nah trus pesen ini makanan sama tetangga yang kebetulan biasa bikin cake tape. Pas udah jadi diantarlah ke rumah, saya coba cicipin, ohhh begini toh rasanya. Memang seperti umumnya cake aja sih kalo menurut saya, tapi ada bahan campurannya yakni tape, jadi ya pastinya berasa tape, menurut saya nggak ada yang spesial saat itu, oke ajalah pokoknya.

Skip-skip ke 2 minggu yang lalu, alkisah di Buenos Aires sini, padre (father) dari Indonesia nanem yang namanya singkong di (katanya) tanah sekitar gereja di tempat mereka, nah pas lagi panen bagi-bagi deh ke orang-orang di KBRI, dan istri saya nggak kebagian. Salah satu temen di KBRI, Mas Jamal, kebetulan tuh singkong dibikin tape sama dia, dan dia juga tau kalo istri saya belom kebagian sama Si Ngkong-nya, dikasihlah satu plastik gitu yang udah jadi tape. Lumayan banget jadi nggak perlu repot-repot bikin sendiri 😀 .

Sampe di rumah itu tape langsung taro kulkas, niatnya nanti mau dibikin gorengan. Beberapa hari lewat, siang-siang kebetulan kerjaan di rumah udah beres semua, si unyil juga lagi tidur, keingetan sama tape yang ada di kulkas. Sempet pengen saya goreng aja tuh, tapi kok kayaknya kurang cocok kalo siang-siang gini, enaknya ntar sore. Cuma kalo ntar sore jadinya keburu males, yang ada tar sok tar sok lagi :)) . Dari situ kepikiran buat nyoba bikin cake dari tape ini, cuma masalahnya saya sebelumnya sama sekali belum pernah bikin. Selain itu ada keraguan juga soal cake ini bakalan jadi kayak yang dulu saya cobain bikinan tetangga, rasanya cuma cake biasa tapi ada rasa tapenya (seperti pake essence aja gitu), nggak ada yang bikin spesial atau beda.

Coba bayangin makan tape (yang versi lembek), ketika masuk ke mulut, nggak pake dikunyah sama gigi, tapi kayak dikulum-kulum gitu sama lidah, diteken-teken ke langit-langit mulut, abis itu baru ditelen, nyessss rasanya enak.

Nah kira-kira itu bayangan saya pertama kali soal cake tape, jadi bukan seperti kebanyakan keik yang teksturnya itu seperti sponge, roti lembut (modifikasi), dan seret ketika ditelen. Dari situ saya coba browsing resepnya lewat internet, masukin kata kunci, dan keluarlah search result copy paste / iklan baris yang banyak dan membingungkan. Tapi nggak perlu khawatir, saya orangnya lumayan berpengalaman soal mencari data lewat mesin pencari, jadi naluri buat milih kira-kira resep yang pas (cukup modifikasi sedikit) itu nggak pake terlalu lama.

Klik, saya pilih satu resep dari satu blog, saya cek bahan-bahannya kebetulan ada semuanya, dan dari cara bikin buat saya lumayan masuk akal. Masalah yang saya hadapi adalah takaran tiap bahan yang saya punya nggak sama dengan yang ada di resep tersebut. Tapi karena udah terlanjur pengen buat, saya terusin aja deh, patokan sama feeling, saya modifikasi takaran dan bahannya. Langsung aja nyok kita bikin keik tapenya.

Bahan dasar

  • Tape singkong yang lembek 700 gram
  • Tepung terigu 250 gram
  • Telur 5 butir
  • Gula 200 gram
  • Mentega / butter 175 gram (bukan margarin)
  • Baking soda 1/2 sendok teh

Bahan tambahan (disarankan pake)

  • Susu kental manis 100 ml
  • Keju cheddar 100 gram

Cara membuat
Langsung aja nih, tape kita haluskan, trus kalo masih ada sisa urat (yang bagian tengahnya itu) dibuang. Pake garpu aja biar gampang, soalnya kan pake tape bukan yang keras, tapi lembek.

Tape dihaluskan - Masakjourney.com

Kalo udah halus masukin deh susu kental manisnya. Ngomong-ngomong soal susu ini, saya taruhnya di bahan tambahan tapi yang disarankan, karena buat yang nggak suka bisa aja nggak pake, cuma nanti gulanya ditambah kurang lebih 30 gram lah. Tapi tetep seperti yang saya bilang, bahan ini disarankan untuk dipakai karena berpengaruh sama rasa keiknya nanti yang bener-bener legit.

Tape campur susu kental manis - Masakjourney.com

Aduk sampai tercampur rata tape dan susunya, kalo udah kita pinggirin dulu, siapin tempat satu lagi buat nyampur telur sama gula.

Campur telur dan gula - Masakjourney.com

Keliatan ya telur yang dipake 5 butir 😀 , kalo udah langsung diaduk pake mixer deh, pakenya kecepatan tinggi biar kecampur gula dan telurnya.

Mixer telur dan gula - Masakjourney.com

Nggak perlu terlalu lama atau sampe ngembang gimana gitu lah, yang penting kecampur rata aja.

Campuran telur dan gula - Masakjourney.com

Setelah itu masukin deh campuran yang barusan kita mixer ke dalam tape susu tadi, aduk sampe kecampur rata.

Masukkan telur ke tape - Masakjourney.com

Mentega, nah ini salah satu faktor juga yang bikin jadi enak, diatas jelas saya tulis bukan margarin, karena emang lemak hewani lebih gurih dibanding nabati. Gurih ini kata kuncinya, nanti saya jelasin di akhir. Mentega dilelehin, abis itu masukin ke dalam adonan.

Masukkan mentega cair - Masakjourney.com

Tepung terigunya diayak sambil dicampur sama baking soda biar rata, abis itu dimasukin ke dalam adonan, aduk sampe rata.

Masukkan tepung terigu - Masakjourney.com

Nah selesai, ini dia adonan yang siap buat dipanggang.

Adonan siap - Masakjourney.com

Ada step yang lupa kefoto sama saya, yaitu pas lagi masukin dan nyampur kejunya. Sama seperti susu kental manis, keju ini saya taruh di dalam bahan tambahan karena memang untuk yang tidak suka bisa diskip aja. Tapi sekali lagi saya sangat menyarankan untuk memakai keju cheddar. Saran saya gini, kejunya sebagian diparut, lalu sebagian lagi dipotong kecil-kecil. Bagian yang potong kecil-kecil itu langsung dicampurkan ke dalam adonan, sedangkan bagian yang diparut sebagian dicampurkan ke dalam adonan, sebagian diawurin di atasnya.

Siap dipanggang - Masakjourney.com

Bisa diliat adonan diatas ada bagian yang berwarna kuning / oranye, itu keju cheddar yang saya pake. Panggang di dalam oven dengan suhu 170 – 180 derajat celcius selama kurang lebih 45 menit. Dan setelah matang ini dia hasilnya.

Cake tape matang - Masakjourney.com

Cake tape potong - Masakjourney.com

Karena udah nggak sabar pengen nyobain gimana rasanya cake tape yang baru pertama kali saya buat dan hasil modif dari resep orang lain, itu panas-panas langsung saya potong pake pisau, lalu saya cobain, dan rasanya enak! Disini saya bilang rasanya cuma enak, karena salahnya saya itu nyobain pas lagi panas, jadi rasanya setengah-setengah di mulut. Hal ini juga yang bikin saya sempet mikir gagal, cake yang saya potong jadi hancur, saya pikirnya ini resep separuh gagal, tapi ternyata salah saya ya itu, motong pas baru diangkat.

Istri saya pulang kerja, saya langsung minta cobain cake tapenya, dan nggak pake lama reaksi dari doi langsung bilang enak. Saya yang lagi sambil main laptop langsung beranjak dari kursi, trus saya potong deh itu cake, cobain, dan ternyata enak banget broooo…. =P~ . Pelajaran banget kalo bikin keik ini makannya jangan pas baru mateng, selain bakal ancur pas dipotong, rasanya juga nggak bakal sempurna di mulut.

Cake tape yang saya bikin ini saya bilang 98% sempurna, enak banget, rasanya dan teksturnya seperti yang saya inginkan (tadi di awal saya udah cerita). Susu kental manis bikin tambah legit, berpadu juga dengan keju dan mentega yang bikin gurih banget, pokoknya nggak bisa berhenti makan ini keik deh. Dari 2% nggak sempurnanya itu, 1% dari kejunya, kebetulan di kulkas cuma ada keju cheddar slice untuk makan roti, jadi saya tumpuk-tumpuk, lalu saya parut, hasilnya ya itu nggak sempurna, ada yang keparut ada yang cuma kepotong-potong, tapi ini dia kesalahan yang bikin rasanya tambah enak. Di atas saya bilang kalo kejunya separuh diparut separuh dipotong-potong, hal ini dimaksudkan biar ada keju yang tercampur di adonan dan ada juga yang nggak kecampur / hancur, jadi pas digigit itu sensasi keju cheddarnya masih terasa dimulut. Nah 1% nya lagi soal tampilan, ini agak kurang terang soalnya saya agak kelamaan set timernya waktu bikin, 55 menit, dan juga harusnya keju ada yang jadi taburan biar lebih cantik saat matang.

Cake tape nikmat - Masakjourney.com

Selama ini saya selalu tergila-gila sama cheesecake dari Mc Cafe atau Starbucks, tapi dengan adanya saya bikin Cake tape ini, itu cheesecake mah rasanya putus bro. Saya rasa kalo diadain jadi salah satu menu di Sbucks atau Mc Cafe, bakalan bisa jadi andalan deh. Salam MJ!

Log in Facebook to comment