Resep Bebek Bumbu Madura

Posted on Mar 8 2017 - 12:37am by 2298

Seminggu setelah sampe di Buenos, masih terngiang-ngiang satu makanan yang belum sempet dibeli (walaupun ibu saya udah coba bikinin, tapi masih kurang mantep), bebek madura. Yah namanya baru abis liburan sebulan di kampung halaman, greges-gregesnya masih kebawa. Yaudah saya pengen coba bikin sendiri aja deh, sembari ngeliat catetan resep yang dari ibu saya, terus ngecek bumbu-bumbunya ada apa nggak, ternyata lengkap semua (bawa dari Indo 😀 ). Tinggal satu nih yang kurang, bahan utamanya, bebeknya belom ada, kudu belanja dulu di Chino.

Entah kenapa belakangan saya males banget kalau belanja ke Chino, mohon maaf sebelumnya, karena disana banyak orang-orang Tiongkok yang belanja, budaya mereka yang sradak-sruduk belum hilang walau udah tinggal di Argentina. Orang Argentina itu cuek banget, nggak peduli deh istilahnya sama orang lain, tapi kalau soal antre, terus soal mendahulukan orang yang bawa anak kecil, mereka juara. Makanya kurang lebih 2 tahun saya tinggal disini, budaya baiknya dari mereka jadi keikutan deh ke saya (sebelumnya sradak sruduk juga :p ).

Pergi… nggak… pergi… nggak… Tiba-tiba keinget kalau di freezer masih ada ayam kampung yang waktu bulan lalu sempet beli 1 ekor. Kebetulan ayam kampung kalau dirasa-rasa kan dagingnya ya mirip-mirip sama bebek lah, tipis-tipis, kenyal-kenyal, sekel gitu deh. Dan ayam kampung disini ukurannya yang saya beli juga gede, jadi pas banget deh dimasak bumbu madura. Yah, jadinya bolehlah dibilang Ayam bumbu bebek madura :p

Wokeh, kalau gitu langsung aja menuju tekape!

Bahan-bahan

  • 1 ekor bebek, dipotong-potong sesuai selera
  • Jeruk nipis 1 buah
  • Daun jeruk purut 2 lembar
  • Sereh 2 batang
  • Air asem jawa sedikit
  • Gula merah 1 -2 sendok makan
  • Garam & Gula secukupnya
  • Minyak goreng
  • Air 500 ml

Bumbu halus

  • Bawang merah 9
  • Bawang putih 7
  • Kemiri 9
  • Daun jeruk purut 2 lembar
  • Jahe 1 centimeter
  • Laos 2 centimeter
  • Kunyit 3 centimeter
  • Merica 1/4 sendok teh
  • Ketumbar 1 sendok teh
  • Cabe rawit sesuai selera
  • Bagian dalam sereh 1 batang

bumbu bebek madura - MasakJourney.com

Untuk bumbu-bumbu diatas, yang asli saya bawa dari indo itu laos, cabe rawit, kemiri, sama sereh. Sisanya kayak bawang merah (shalot) dan bawang putih (garlic) itu asli sini, makanya saya pake rada banyakan, soalnya bumbu-bumbu asli sini tarikannya kurang kenceng. Soal cabe rawit itu selera aja mau berapa, tapi bebek bumbu madura itu terkenal pedasnya, jadi saya pake lumayan banyak, ada sekitar 15 mungkin, tapi campur cabe sini, sayang soalnya kalau pake rawit indo semua.

Kita mulai aja, bebek yang udah dipotong-potong langsung cuci bersih, setelah itu lumuri air jeruk nipis sampai rata, masukkan ke kulkas dan diamkan kurang lebih 1/2 jam. Sembari nunggu 1/2 jam, kita haluskan bumbu-bumbu yang ditulis di atas. Setelah setengah jam keluarkan bebek dari kulkas, terus cuci bersih sampai kira-kira nggak terlalu wangi air jeruk nipis lagi.

bumbu halus dan ayam - MasakJourney.com

Aslinya itu setelah dicuci bebeknya dicampur dengan bumbu halus tadi, terus didiamkan lagi di kulkas kurang lebih 1 jam biar meresap, baru abis itu diungkep. Tapi saya lagi males nunggu lama-lama, jadi langsung saya masukin aja bumbu n bebeknya.

bumbu ditumis - MasakJourney.com

masukkan ayam - MasakJourney.com

diungkep - MasakJourney.com

Salah satu yang membedakan antara ungkep bebek madura dengan ungkep ayam goreng biasa adalah air. Saya diajarin sama ibu saya kalau ungkep ayam goreng biasa itu nggak usah pake air lagi, terutama ayam pedaging, soalnya nanti pas lagi proses dia bakalan keluar airnya dari ayam itu sendiri. Nah, khusus untuk si bebek bumbu madura ini, karena dagingnya yang lebih alot (kayak ayam kampung), itu kudu dipakein air yang agak banyak, karena waktu untuk ungkepnya bisa sampe 2 – 3 jam (dengan api kecil) biar dagingnya agak empuk. Kalau mau lebih cepat (sekitar 40 menit) bisa pakai presto, tapi mungkin bumbunya jadi kurang resap.

masukkan air - MasakJourney.com

Setelah masuk semuanya (Daun jeruk purut, sereh, air asem jawa, gula merah, garam, gula) tinggal diungkep sambil sesekali diaduk biar bumbunya merata. Saya ini ngungkepnya kurang lebih 2 atau 2 1/2 jam gitu deh agak lupa, soalnya saya nggak suka yang terlalu empuk, sensasi makan bebeknya hilang nanti.

bebek siap diangkat - MasakJourney.com

bebek matang - MasakJourney.com

Kira-kira kondisi di atas bebek sudah matang, angkat, dan siap untuk digoreng nantinya. Selanjutnya kita masak terus bumbu ungkep bebek tadi sampai menghitam. Disini fungsi air tadi selain untuk ungkep bebek lebih lama juga untuk bikin bumbu jadi encer, soalnya kalau nggak ditambah air atau dikasih cuma sedikit nanti bumbunya bakalan jadi kayak kremes-kremes gitu, nggak jadi saus.

bumbu dimasak sampai hitam - MasakJourney.com

Kira-kira seperti di atas kalau bumbu sudah hitam, kalau mau lebih hitam ya tinggal dilamain lagi aja masak bumbunya, tapi inget apinya harus bener-bener kecil, kalo terlalu besar yang ada malah gosong.

bebek digoreng - MasakJourney.com

Sambil matengin bumbu, sambil goreng bebek deh. Setelah selesai digoreng dan bumbu siap tinggal disiram ke bebeknya.

bebek bumbu madura - MasakJourney.com

Fotonya lupa dipakein nasi, maklum udah nggak tahan pengen buru-buru dimakan, jadinya males buat menata nasinya :p . Padahal kalo difoto ada nasinya kan pas, jadinya Nasi Bebek Madura 😀 Oke deh kalo gitu, mudah-mudahan puas dengan resepnya, kalau ada yang kurang mohon dimaafkan, maklum masak dari jauh, yang penting bisa buat ngobatin kangen makan nasi bebek madura.

Salam MJ!

Log in Facebook to comment