Bikin Mie Sendiri Untuk Mie Ayam

Posted on May 6 2017 - 1:03am by 2298

Emang kalo buat orang yang demen makan kayak saya dan hidup di luar gini, mau nggak mau harus belajar biar bisa bikin ini itu. Mungkin masih mending kalo di Eropa atau Amerika bagian utara sana, masih ada lah yang jualan makanan Indo (walaupun rasanya nggak tau), tapi kalo kayak saya yang tinggal di bagian selatan gini, kalo nggak masak sendiri, bisa-bisa tiap hari makannya roti sama daging anyep :))

Oh ya, sekarang saya mau coba buat share cara bikin mie untuk mie ayam. Sebenernya buat mie kayak gini mah banyak yang jual di Barrio Chino, dari yang modelnya mie instan sampai yang dibuat secara fresh. Tapi kalo buat mie ayam yang aseli dari Indonesia (mie wonogiri atau mie bangka), ini agak susah kalo pake mie yang dijual disini.

Pernah kemarin-kemarin coba bikin mie ayam pake mie yang fresh, beli di warung yang jualan tahu, rasanya masih kurang pas. Pertama karena ukuran mienya lebih tebal, terus kedua setelah di masak mienya itu jadi lengket dan lembek, mungkin karena bikin mie ala orang sini, jadi ya pake terigu standar yang dijual disini kali. Terus setelah itu pernah coba juga pake mie instan bungkusan yang gambar luarnya kayak buat mie dari cina gitu. Hasil lebih baik dari pake mie yang fresh, tapi tetep masih jauh dari rasa mie ayam Indonesia.

Akhir tahun kemarin ceritanya niat pengen bikin mie sendiri, nitip deh sama temen yang lagi balik ke Indo, buat beliin pasta maker yang manual (ala genjot tangan). Sebenernya disini juga ada sih yang jual, cuma harganya rada mahal, dan emang pas stoknya lagi abis. Kalo beli di Indo kan harganya sekitar 300ribuan. Singkat cerita itu pasta maker dateng, coba utak-atik bikin mie untuk mie ayam.

Pertama kali bikin kelembekan, langsung buang :)) . Next bikin lagi mulai bagus, terus tes deh dibuat bikin mie ayam, walhasil rasanya kok beda, malah lebih cocok dibikin ramen. Sampai akhirnya kira-kira 2 atau 3 bulan lalu deh, dapet setelah yang pas buat bikin mienya. Maklum lah disini, kayak saya belajar bikin Martabak Manis aka Kue Terang Bulan, untuk terigu saya harus utak-atik sendiri campurannya. Kalo di Indo kan udah enak ada setelannya, terigu kue kering pake kunci biru, terigu serba guna pake segitiga biru, mau bikin mie / bakpao / roti pake cakra kembar, persenan proteinnya jelas udah takarannya.

Disini mau nggak mau saya nyampur sendiri terigunya, biasa pake terigu gluten tinggi protein 28%, saya campur dengan terigu protein rendah (all purpose 0000) tapi itu juga harus yang merknya spesifik, soalnya dengan jenis yang sama tapi beda merk hasilnya bakalan beda, nah! :)) . Buat yang di Indo, anggep aja untuk bikin mie ini pake terigu protein tinggi yang udah ada ya (misal cakra kembar), untuk resepnya sederhana banget, cuma bikinnya ini karena pake pasta maker manual ya harus rada sabar. Langsung aja deh kalo gitu.

Bahan-bahan

  • Terigu protein tinggi 400 gram
  • Air 150 – 160 ml
  • Garam sedikit

Dah resepnya gitu aja, nggak pake tambahan telur segala, soalnya ini kita mau bikin mie ayam, bukan mie telur, untuk proses mencampur bahannya pun bukan kita uleni sampai kalis dan kenyal kayak bikin mie tarik atau adonan roti atau bakpao, tapi cukup dicampur sampai rata dan dipadatkan. Biar lebih enak kasih gambar step by stepnya yesh.

Ini saya masukin sedikit demi sedikit airnya, pertama di bagian tengah dulu, terus sembari ratain ke bagian yang tepung yang masih kering, kalo udah nggak bisa dicampur langsung tambahin airnya lagi sedikit.
 MasakJourney.com

Hasil adonannya kurang lebih seperti di bawah ini. Loh kok kayak adonan yang nggak kalis? Adonan asal aduk campur rata doang? Ya betul, adonannya ini bisa dibilang adonan yang sedikit airnya, berasa kering dan masih banyak grijilan2nya kalo saya bilang, tapi emang begini caranya, yang penting bisa dipadetin buat dipotong-potong.
 MasakJourney.com

Perlu diingat untuk penggunaan air harus benar-benar pas, itu di atas saya kasih antara 150 – 160 ml. Saya sendiri biasa pake air itu biasanya 150 ml lebih sedikit banget, nggak sampai 160 ml, paling bisa dibilang 152 – 153 ml deh. Pernah saya waktu itu nguleni terus kok adonan masih kering gitu, saya tambahin deh airnya kurang lebih 10 ml, dikit banget kan itu, tapi hasilnya malah gagal, adonan langsung lembek banget, makanya ukuran di atas itu saya kasih yang bener-bener biasa saya pake, ngepas banget. Butuh trial error untuk dapetin setelan air yang pas, mungkin kalo pake terigu yang ada di Indo mesti cek lagi penggunaan air yang pasnya.

Pertama saya potong jadi 4, abis itu masing-masing saya potong lagi jadi 2, total ada 8 potong.
 MasakJourney.com

Tiap potongan ini yang bakal kita tipisin sampai halus / kalis dengan menggunakan pasta maker, bukan diuleni sampai kalis dengan tangan dulu, ini kalo cara saya.
 MasakJourney.com

Sebelum ditipisin pake yang nomer 1 (pasta maker saya ada nomer 1 – 9), digepengin dulu biar enak masuknya.
 MasakJourney.com

Masuk ke pasta maker, ulangi terus pake nomer 1, lipet, tipisin, lipet, tipisin, sampai dapat hasil adonan mie yang halus.
 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

Lakukan step ini (pake nomer 1) sampai ke delapan potong adonan halus semua permukaannya.
 MasakJourney.com

Setelah selesai kita lanjut buat menipiskan lagi adonannya, naikkan ke setelan nomor 2, tipiskan satu kali, naik ke nomor 3, tipiskan satu kali, lakukan terus naik dengan menipiskan satu kali sampai ke nomor 7.
 MasakJourney.com

Kenapa kok nomor 7? Nggak nomor 8 atau 9? Saya udah coba buat pake nomor 8 dan 9, walhasil mie nya tifis dan kurang manteb jadinya.
 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

Kalo udah semua ditipisin satu per satu, lanjut kita potong pake pemotong mienya. Disini bisa diperhatikan, kalo adonannya itu bagus, mienya terpotong dengan baik, nggak ada yang nyambung antar mienya. Tekstur yang didapat kenyal tapi kering.
 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

Setelah dipotong, kasih tabur tepung sagu atau tapioka, gunanya biar mie tetap saling tidak menempel saat disimpan lama, dan juga untuk… (lanjut ke bawah)
 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

Saya mau bikin jadi mie keriting, saya bejek-bejek itu mienya, sederhana kan 😀
 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

 MasakJourney.com

Selesai, tinggal bungkus mienya, masukkan ke dalam fresh room di kulkas atau freezer biar bisa tahan lebih lama.
 MasakJourney.com

Untuk bumbu, ayamnya, juga baksonya, kayaknya udah itu mah gampang ya, standar lah ayam kecap, atau kalo mau dimodif ayamnya silakan aja.

Ini dia hasil jadinya, kalo saya mah simple aja, nggak doyan sayur jadi ya nggak dipakein :))
mie ayam jawa - MasakJourney.com

Disumpit, tinggal masukin mulut 😀
mie ayam santap - MasakJourney.com

Kalo 2 di bawah ini saya pakein sayur, sengaja soalnya buat foto iklan, jadi ya saya bikin cakep, ntar sayurnya yang makan istri saya :))
mie ayam kampung wonogiri - MasakJourney.com
mie ayam kampung wonogiri 2 - MasakJourney.com

Ngomong-ngomong emangnya iklan apa sih?

Jadi disini saya sekarang setiap 2 minggu sekali bikin closed-door restaurant, dengan makanan Indonesia, dan target yang datang adalah orang-orang sini. Berangkat dari 2 hal, pertama emang saya demen yang namanya ngoprek resep alias bikin-bikin makanan. Kedua, saya agak panas ngeliat makanan dari negara-negara tetangga yang (mohon maaf kalo saya boleh jujur) gitu-gitu aja, nggak ada variasi, tapi bisa lebih dikenal disini (dan mungkin seluruh dunia). Indonesia, negara yang punya ribuan pulau, ribuan budaya, ratusan jenis makanan yang unik dan sangat lezat, tapi kok bisa kalah dengan negara-negara lain yang bahkan ngentit budaya kita.

Nggak usahlah bikin yang ribet-ribet buat ngenalin Indonesia ke mancanegara, seminar ini itu yang nggak ada guna dan buang-buang duit aja. Sederhana, orang suka makan, orang perlu makan, kasih sodorin makanan Indonesia yang sangat luar biasa, selesai!

cocina indonesia - MasakJourney.com

Puji syukur 2 minggu lalu saya ngadain, mereka puas. Bahkan salah satu dari mereka ada yang nyelonong masuk ke dapur, nemuin saya, dia bilang kalo tekstur mie dan rasa ayamnya belum pernah dia rasain sama sekali, enak banget. Orangnya minta ajarin cara buatnya, singkat aja saya kasih tau bahan dan cara buatnya, sekalian biar dia promosi makanan Indonesia ke temen-temennya.

Sabtu ini rencananya yang kedua, makanan tetep sama tapi orang-orangnya beda, mudah-mudahan berjalan lancar. Seperti kata salah satu chef yang ada di acara salah satu stasiun tv, yuk kita angkat makanan Indonesia biar lebih dikenal di mancanegara.

Salam MJ!

Log in Facebook to comment