Resep Siomay Dim Sum Ayam Udang Favorit

Posted on Jun 15 2016 - 2:55am by 2298

Hola hola hola…. 😀

Wah ini beneran udah lama banget nggak update resep Masak Journey, terakhir itu bulan desember tahun lalu yah. Waktu itu masih tinggal di apartemen yang lama, dan di bulan itu juga sedang persiapan mau pindah ke apartemen baru serta mudik sementara ke Indo, jadinya bener-bener berantakan deh. Saya juga inget sampai-sampai waktu satu bulan itu saya nggak masak sama sekali, soalnya barang-barang udah pada dikemas semua, jadinya susah juga mau update resep, kalo fotonya nggak ada nanti malah dibilang hoax :)) .

Sekarang ini udah masuk bulan ke empat di apartemen baru, kondisi udah nggak berantakan lagi, pas juga bulan Ramadhan yang penuh berkah, jadi kalo nulis resep mudah-mudahan bisa ada manfaat buat yang pengen makan dim sum tapi nggak ada yang jualan (kayak saya ini, pengen tapi kudu bikin sendiri). Kalo di Indo mah banyak banget yang jualan ginian, dari yang kaki lima sampai restoran bintang lima.

Okeh, kita ngomongin dikit dulu sebelumnya soal si kecil yang bikin ketagihan ini. Siomay dim sum, begitu biasanya disebut kalo di Indonesia, ini adalah jenis dumpling yang aslinya dari daratan Tiongkok sana. Seperti yang sebelumnya pernah saya jelasin di Resep Siomay Ikan yang Asli Simple dan Enak, makanan ini masuk ke Indonesia dan dimodifikasi bahan utamanya yang sebelumnya menggunakan daging babi menjadi daging ayam, karena mayoritas masyarakatnya yang tidak mengkonsumsi daging babi. Nah, pertama kali saya makan siomay dim sum ini waktu itu beli di jajanan kaki lima yang kebetulan deket rumah. Kalo nggak salah tahun 2012, ibu saya beli 2 porsi yang isinya 4 per porsinya. Cobain deh satu biji, cocol pake sambel bawaannya, duh saat itu juga langsung jatuh cinta. Nggak pake lama setelah siomay nya abis saya nanya ke ibu saya dimana belinya, langsung deh beli lagi 2 porsi. Semenjak saat itu saya jadi langganan, dalam seminggu mungkin bisa 3 – 4 kali saya beli tiap sore.

Setelah bulan ke 5 atau ke 6, saya ngerasain ini siomay kualitasnya kok makin turun. Saat saya makan itu terasa eneg dan agak bikin pusing setelahnya. Saya pikir mungkin karena saya terlalu sering makan ini, jadinya terasa eneg. Tapi ternyata bukan saya aja yang ngerasain, ibu saya ternyata juga merasakan hal yang sama (*bahasanya kek sinetron deh :)) ). Dari situlah saya akhirnya coba buat bikin sendiri siomay dim sum, saya berpikir biar lebih sehat dan juga nggak terlalu nguras kantong :p .

Coba, gagal, coba, gagal, coba, gagal… Kalo ditotal mungkin kurang lebih 2 tahun itu proses coba gagalnya (2012 – 2014) :)) .

Di tahun-tahun itu juga saya mulai sering coba siomay dim sum di restoran, dari yang all you can eat sampai yang a la carte. Dari situ saya perhatikan betul rasa detil tiap siomay yang disajikan dari berbagai tempat, sampai akhirnya saya bisa simpulkan (menurut versi saya) kira-kira dan secara garis besarnya ada 3 jenis siomay dim sum yang beredar di pasaran :)) .

Yang pertama itu biasa disebutnya dim sum kampung, atau dim sum yang dijual di kaki lima. Nah yang seperti ini rasanya gurih banget, teksturnya rada lembut, kadang kalo udah dingin bagian dalemnya berasa seperti tepungnya gitu deh. Saya pernah coba dateng ke tempat pembuatannya, kebetulan nggak begitu jauh dari tempat tinggal. Jadi waktu itu ada yang nawarin buat jadi reseller dim sum, ada minimal pembelian lah, tapi saya mau coba tes dulu rasanya, soalnya kalo di gambarnya yang di share itu cakep bener macam di restoran. Pas sampai disana saya dateng ternyata bukan kios, tapi semacam pabrik rumahan, ada beberapa karyawati lagi duduk berjejer sambil ngebentuk siomay pake kulit pangsit dengan adonan yang udah jadi. Nah pas saya liat itu adonannya udah dikemas satu plastik bentuk kotak, adonannya kaku banget, jadi pas dicomot buat dibentuk itu ya udah gampang aja, padet lah istilahnya, kira-kira padetnya kayak adonan perkedel kentang, nah.

Lanjut yang kedua ini siomay dim sum di tempat makan yang (biasanya, walau nggak semuanya mungkin) all you can eat dengan harga murah. Ukurannya kecil, rasanya kurang mantep, mirip dengan siomay beku (frozen food) yang biasa dijual di swalayan, atau mungkin yang dipake itu memang frozen food, yah tapi kurang tau juga saya 😀 . Tapi di level all you can eat ada juga yang rasanya lumayan oke, biasanya yang harganya nggak terlalu murah atau restoran biasa yang lagi ada promo. Saya udah coba yang seperti ini di beberapa tempat dan rasanya cukup enak.

Yang ketiga ini yang paling saya suka, restoran dim sum beneran, harga per porsinya ya lumayan bikin dompet kembali fitri (bersih) lah kalo buat saya :)) . Siomaynya enak, fresh, ayam udangnya asli terasa, dan ukurannya yang cukup besar per porsinya.

Oh iya, ini yang saya tulis bahan dasarnya udah dimodifikasi jadi ayam ya, jadi kalo yang masih orisinil itu saya nggak tau gimana rasanya, tapi kata orang-orang sih enak banget. Oke deh sekarang mari kita coba bikin siomay dim sum ayam udang yang sebenernya sederhana dan mudah banget dibuatnya, tapi rasanya juara.

Bahan-bahan Siomay Dim Sum

  • Daging ayam bagian paha 500 gram
  • Udang kupas bersih 150 gram
  • Jamur shitake kering 3 buah
  • Tepung maizena 1 atau 2 sendok makan
  • Kulit pangsit

Bumbu-bumbu

  • Garam, gula, saus tiram, kecap asin, minyak wijen, semuanya 1 sendok makan

Cara membuat

Nah ini dia bahan-bahannya (Jamurnya belakangan, soalnya nggak cukup lapaknya).
Bahan-bahan siomay dim sum - MasakJourney.com

Pertama-tama udang dicuci bersih, lalu dikeringkan sampai bener-bener kering, bisa pake handuk atau tisu (paper towel), tujuannya agar air yang ada di dalam adonan sangat minim. Setelah itu udang diiris kecil-kecil, atau kalo sukanya agak halus ya dicincang lagi, tapi jangan diblender atau diulek sampai halus.
Udang diiris kecil-kecil - MasakJourney.com

Selanjutnya ayam diproses, kebetulan saya ada stok daging paha ayam di kulkas, males aja kalo tiap mau bikin kudu beli dulu :p . Saya potong-potong dulu ke ukuran lebih kecil biar bisa masuk ke dalam food processor.
Daging ayam diiris - MasakJourney.com

Setelah itu saya proses sebentar biar jadi daging ayam cincang kasar, paling cuma 3 atau 4 detik deh, soalnya kalo kelamaan nanti malah jadi bubur. Kalo nggak punya alatnya bisa dicincang pake pisau cincang, tekniknya orang tiongkok jadul deh.
Daging ayam diblender - MasakJourney.com

Untuk siomay dim sum ini memang untuk isiannya jangan sampai halus, apalagi untuk udangnya. Coba perhatikan kalo kita makan siomay yang asli, kita bisa rasain tekstur dagingnya yang masih kenyal. Untuk itulah kenapa substitusi bahan ayamnya kita pake yang bagian paha, bukan dada. Karena bagian paha ayam ini adalah otot, bukan serat, jadi nanti rasanya selain pasti lebih gurih juga bakalan kenyal. Coba kalo diperhatikan gambar daging ayam diatas, mirip daging babi ya, padahal asli daging paha ayam Argentina yang segede gaban tuh 😀 . Ini dia hasilnya daging yang udah diproses (di bawahnya udah ada udang yang tadi dipotong).
Daging ayam cincang - MasakJourney.com

Jamur shitake diseduh dengan air panas, terus didiamkan sebentar sampai lemes, abis itu dipotong kecil-kecil deh.
Jamur shitake diseduh dan diiris - MasakJourney.com

Udah lengkap semua bahannya, campurin aja terus aduk sampai menyatu dan rata.
Seluruh bahan siomay dicampur - MasakJourney.com

Untuk bumbunya siomay ini saya pakenya sederhana aja (yang bisa dan boleh saya makan), cuma khasnya yang nggak boleh ilang itu minyak wijen. Ini kudu banget, dan wanginya ini buat pengganti lada / merica yang menghilangkan amis. Buat yang suka boleh aja pake lada, tapi saya nggak pake soalnya kurang cocok karena jadi ada getirnya. Untuk agak gurih kalo jaman dulu mungkin udah dipakein arak atau sweet wine (resep aslinya pake), buat saya yang nggak boleh pake, saya ganti dengan saus tiram, kecap asin, dan tambah gula biar ada manisnya. Soal asinnya ini juga sebenernya tergantung selera, kalo saya untuk ukuran diatas ya segitu bumbunya, tapi orang kan beda-beda, belum lagi kadar asin dari garam juga nggak sama, jadi dicoba dulu aja sedikit. Oke, disisihkan sebentar isiannya, sekarang buat persiapan kulit pangsitnya.

Soal kulit pangsit, ini ada satu catatan yang cukup penting. Kebetulan saya pake yang udah jadi, dan lumayan lama saya nyari kesana-kemari sampe dapet yang lumayan cocok buat siomay dim sum. Yang dibutuhkan disini adalah kulit pangsit rebus yang tipis dan ukurannya nggak terlalu besar. Perhatikan kalo beli kulit pangsit, jangan pilih yang tebal karena isiannya nggak akan menyatu dengan kulit, setelah matang nanti bisa lepas dari kulitnya. Pun membutuhkan waktu yang lama untuk mengukus sampai kulitnya matang, sementara untuk isiannya hanya butuh 3 – 5 menit. Ukuran juga jadi pertimbangan disini, kalo ukurannya kecil sih nggak masalah sama sekali, cuma ya nggak puas aja makannya :p . Sementara terlalu besar juga kurang pas, kita butuh yang mudah untuk disumpit dan masuk ke mulut sekali ‘lep’ ukurannya pas 😀 .

Kulit pangsit ini saya cerita dari pengalaman yang selama ini menggunakan kulit pangsit yang biasa digunakan untuk pangsit mie ayam. Jujur saya belum pernah dapet kulit pangsit yang asli seperti yang dipake untuk siomay dim sum, warnanya agak kuning dan rasanya kenyal. Kalo ada yang punya referensi beli dimana boleh dong colek kesini 😀 . Di Buenos Aires sini malah lebih parah, kulit pangsitnya dijual dalam keadaan beku, jadi harus di suhu ruangan dulu dan bener-bener telaten kalo nggak ya sobek itu kulitnya .
Kulit Pangsit - MasakJourney.com

Ada tutup botol warna merah tuh di atas, saya dapet yang seukuran kulit pangsitnya, buat motong biar jadi bunder :)) . Kalo nggak mau dibunderin ya bisa aja, tapi nanti bagian atasnya ada sisa kulit yang nggak kena isiannya, jadi kurang cantik tampilannya. Ini gambar di bawah lagi ngebentuk siomay nya.
Siomay dibentuk - MasakJourney.com

Setelah dibentuk, kukus deh, saya kebetulan pake kukusan bambu, saya alasin pake kertas masak yang udah dibolongin, trus diolesi minyak wijen juga, biar nggak lengket.
Siomay Dim Sum siap dikukus - MasakJourney.com

Oh ya, ada yang lupa, biar lebih cantik tambahin potongan wortel diatasnya, atau bisa juga kacang polong. Dan ini dia setelah dikukus selama kurang lebih 5 menit.
Siomay Dim Sum setelah dikukus - MasakJourney.com

Loh, kok jadi beranak? Ini pake foto yang sesi 2, yang sesi satu tadi lupa difoto, pas mateng langsung disumpit sampe abis :)) . Oke deh, ini dia jadinya yang udah dipindah ke piring.
Siomay Dim Sum siap disantap - MasakJourney.com

*Jangan bingung liat fotonya ada yang agak kuning belel dan ada yang cerah, soalnya pake 2 hempon, yang satu OPO (rada butut), yang satu Note 5 (lebih bagus).

Buat sausnya suka-suka aja, mau pake saus sambel, saus tomat, cabe bubuk plus minyak cabe, atau bikin dari saus tiram ditambah minyak wijen dan gula, semua bebas-bebas aja sesuai selera. Yang pasti bikinnya gampang banget kan, tinggal campurin aja tuh semua bahannya. Mungkin buat yang pertama kali bikin agak-agak keseleo dikit tangannya ya. Kalo saya bilangnya bikin dim sum adalah sebuah seni, biar jadi si mungil yang cantik dan nikmat. Tapi kalo bentuknya berantakan ya nggak papa lah, wong buat dimakan sendiri :)) .

Ini yang mau langsung nonton video cara bikinnya:

Salam MJ!

Log in Facebook to comment