Resep Bubur Ayam Cina Nikmat dan Mudah Dibuat

Posted on Oct 27 2015 - 5:24pm by 2298

Di Indonesia kalo mau makan bubur ayam itu bisa dibilang gampang, dari yang keliling pake motor, pake gerobak, sampe juga yang mangkal di depan komplek atau pinggir jalan besar (bahkan udah ada yang terkenal banget seantero Indonesia, halah b-( ) semuanya ada, bisa dipilih. Rasanya pun (saya nggak mau bilang tipe, soalnya bukan rumah) macem-macem, dari yang cuma sekedar pake kecap asin dan manis sampe pake kuah kuning. Kalo saya suka yang mana? Jujur aja semuanya saya suka 😀 , saya sebenernya nggak berpatok pada bubur ayam yang rasanya macam ini atau itu, tapi lebih kepada pas atau nggaknya bubur itu dibuat. Kalo ngomongin pas atau nggaknya ini ya balik lagi tergantung beras macam mana yang dipake 😀 .

Ngomongin soal beras, duh, soal ini nggak bisa disamaratakan deh. Ada yang sukanya beras pulen, ada yang sukanya beras perak, tapi semuanya itu tergantung lagi mau dibuat jadi apa. Sebagai contoh beras pulen misal enaknya buat jadi sushi, kalo beras perak enaknya buat nasi goreng (karena mawur), ada yang suka juga beras campur antara yang perak dan pulen biar lebih pas. Jujur aja saya juga nggak terlalu ngerti soal beras, kalo di rumah biasa ibu saya yang pilih-pilih soalnya. Sederhananya kalo saya sih liat aja yang harganya paling mahal, itu pasti paling enak :)) .

Balik lagi ke soal bubur, beberapa kali kondisi badan saya sempet drop selama di Buenos Aires, dan memang kurang memungkinkan juga buat makan makanan yang macem-macem, karena lidah pun terasa pahit serta perut yang mual. Beruntung sekali saya punya istri yang sangat luar biasa, sabar, dan sangat perhatian sama saya :-* , dia bikinin saya bubur yang rasanya enak luar biasa. Dari beberapa kali dibuatin bubur sama istri saya, suatu saat di rumah saya tiba-tiba pengen makan bubur, keinget sama yang waktu itu dibikinin, waduh nggak sanggup saya, bumbunya banyak luar biasa, juga daging yang dipake itu sapi, bukan ayam, dan kebetulan juga lagi nggak ada di rumah (pas banget deh :)) ).

Akhirnya saya coba inget-inget rasa asli bubur ayam itu seperti apa, dan kesimpulan saya cuma beras dan air kaldu aja, sisanya bahan lain itu kan cuma pelengkap. Ibu saya pernah bilang kalo bikin bubur ayam itu lumayan melelahkan, karena harus ngaduk terus beras sampe bener-bener halus. Yaudah deh, karena emang lagi kepengen, trus anak juga lagi nggak terlalu rewel, maju terus pantang bubur =)) . Masukin beras, air kaldu, nyalain kompor, tunggu agak panas, aduk terus sampe gempor, dan hasilnya bubur yang saya buat gagal :)) , nggak halus itu buburnya, kasar-kasar walau rasanya lumayan. Istri saya pun pulang dari kantor, lapor kalo bikin bubur gagal, ternyata ada step yang salah, dan yang salahnya itu yang malah bikin cape.

Sambil ngeliat tuh bubur di dalem panci, doi nanya kalo itu bikin bubur pake apinya pasti gede ya? Saya langsung bilang ‘iya’ 😀 (sambil nyengir), soalnya saya pengennya itu bubur cepet mateng, jadi apinya gede biar panas dan saya aduk-aduk terus. Ternyata itu kesalahan saya yang paling besar dalam membuat bubur dari beras. Walau terus diaduk, bubur bakalan susah buat hancur, karena api yang besar bisa bikin bubur jadi kering. Penambahan air terus menerus juga nggak bikin jadi halus, malah cepet abis airnya menguap kena panas. Hal kedua yang mesti diingat, rumus dari istri saya soal perbandingan beras dan air yakni (minimal) 1:5, tergantung dari jenis beras yang dipakai, dan juga mau seperti apa buburnya nanti, apakah agak kental atau encer.

Nah, soal bubur yang sekarang saya mau buat ini, kata orang-orang jenisnya bubur cina. Pertama kali saya nyobain bubur model gini waktu makan di Bamboo Dimsum bintaro. Disitu disediain bubur yang ayamnya udah langsung dicampur di buburnya. Walau bumbunya cuma kecap asin (beserta pelengkap standar lainnya), tapi bubur ayam ini rasanya bikin saya ketagihan, malah jadi sayang ke tempat dimsum all you can eat tapi makannya banyakan bubur :)) . Nah trus kalo gitu apa yang bikin beda? Kita kemon aja deh ya.

Bubur ayam cina untuk kira-kira 4 – 6 porsi (tergantung nyiduk buburnya seberapa banyak :p ).

Bahan dasar

  • Beras 1 cup
  • Air 5 cup
  • Fillet daging ayam, paha atau dada, banyaknya disesuaikan aja

Bumbu-bumbu

  • Jahe 1 ruas jari
  • Jeruk nipis sedikit
  • Minyak wijen 1 sendok makan
  • Kecap asin 2 sendok makan
  • Gula 1 sendok teh
  • Lada secukupnya

Pelengkap

  • Kerupuk pangsit kecil-kecil
  • Cakwe
  • Kecap manis & asin
  • Kacang kedelai goreng
  • Tongcai
  • Bawang goreng
  • Daun bawang
  • Seledri

Cara membuat
Ini dia bahan utamanya, beras dan ayam :))

Beras dan fillet ayam - MasakJourney.com

Selalu ingat untuk bikin bubur ayam di rumah itu pake perbandingan dasar 1:5 antara beras dan airnya. Setelah itu masukkan beras beserta airnya ke dalam panci, gunakan api yang kecil (jangan api besar). Sebagai contoh saya disini kebetulan dapetnya kompor listrik dengan 5 tingkat panas, saya pakenya nomer 2, kalo kompor api mungkin ya sama lah, pokoknya api kecil deh, jangan sekali-sekali pake api gede. Jahe satu ruas jadi tadi diiris tipis-tipis, masukin ke dalam adonan (kek bikin kue aja) bubur tadi.

Masukkan jahe - MasakJourney.com

Trus abis itu apa yang harus dilakuin buat buburnya?

Udah, diemin aja, bikin bubur ayam itu nggak perlu capek-capek kayak ngaduk bikin dodol :p cukup sesekali aja ditengok dan diaduk biar nggak lengket bagian bawahnya (kebetulan saya pake panci teflon, jadi nggak pake lengket). Sambil nungguin buburnya mateng, baiknya sambil kita bumbuin itu ayamnya. Pertama fillet ayam tadi dipotong kotak-kotak, setelah itu dibumbui dengan minyak wijen, kecap asin, dan jeruk nipis.

Ayam dibumbui - MasakJourney.com

Resep asli bubur cina ini pake angciu, tapi karena saya nggak bisa pake bahan yang beralkohol, jadinya saya ganti aja pake peresan jeruk nipis sedikit. Untuk yang mau pake angciu bisa pakein kok, malah rasa dan aromanya jadi lebih enak 😀 . Diatas tadi saya bilang kalo ada yang membedakan antara bubur ayam cina dan bubur ayam lainnya di Indonesia. Satu yang bikin khas dari bubur ayam cina ini nggak lain dan nggak bukan adalah minyak wijen. Ini minyak yang satu bisa bikin aroma dan rasa jadi khas, selain itu juga dipake buat beberapa jenis dimsum seperti siomay dan hakau. Lanjut, ayam yang udah dicampur dengan bumbu tadi dibungkus dan dimasukkan dalam kulkas selama kurang lebih satu jam biar meresap.

Ayam didiamkan - MasakJourney.com

Sembari nunggu kalo saya sambil nonton film, main sama anak, atau main PES juga okeh :p . Intinya bikin bubur ayam itu nggak perlu tenaga yang banyak, hanya perlu kesabaran kok. Karena waktu yang dibutuhin sampe mateng nanti minimal 3 jam, dan bisa lebih sampe 4 jam, tergantung dari berapa banyak yang dibuat dan jenis beras yang dipakai. Daritadi saya ngomongin jenis beras ya :)) , jadi gini, di Buenos Aires sini saya biasa beli beras 2 jenis, pertama beras jepang yang notabene pulen banget karena biasa untuk buat sushi, dan yang kedua beras jenis “largo fino”, memiliki ciri tipis dan panjang sesuai dengan namanya. Kedua beras ini punya karakter yang beda banget, kalo si jepun lumayan berani air, pulen banget, kalo dikunyah sampe alus rasa manisnya berasa. Sebaliknya si kurus ini nggak terlalu berani air, rasanya perak banget, lebih cocok kalo dimasak lagi jadi misalnya nasi uduk, nasi goreng, nasi liwet, dll.

Kalo saya pake beras yang pulen ini (si jepun) seringkali saya harus nambahin air di tengah-tengah waktu masak, kira-kira satu sampai dua kalinya dari beras yang saya pakai, karena kalo nggak buburnya itu bakal kentel banget, dan saya memang kebetulan suka yang agak-agak encer. Rasa bubur yang dihasilkan dari beras ini enak, apa ya namanya, legit-legit gitu deh pokoknya, gurih berasanya. Sebaliknya kalo pake beras largo fino, air yang dipakai itu ngepas, kalo dilebihin nanti buburnya malah encer banget. Kelebihan lainnya dari si kurus panjang ini nggak perlu banyak-banyak diaduk udah langsung jadi bubur. Tapi kalo soal rasa ya memang ada bedanya, nggak gurih, kayak makan beras ampas gitu deh.

Di Indonesia abang-abang bubur yang harganya murah (misal semangkok 5ribu) biasanya pake beras jenis perak ini. Selain dari bikin bubur jadi mudah, harganya juga murah, perbandingannya kalo disini 1:3 harganya. Untuk menyiasati biar rasanya lebih enak, kalo orang buat jualan sih ya nggak lain dan nggak bukan biasanya pake tambahan penyedap buatan, murah dan mudah.

Balik lagi ke si bubur tadi, kalo udah satu jam mulai mateng jadi nasi kayak gini nih.

Beras mulai matang - MasakJourney.com

Itu bisa diaduk buburnya pake sendok kayu atau centong atau apalah bebas aja. Oh ya, saya kebetulan ini bikinnya pake beras largo fino, beras jepun lagi abis stoknya, bisa diliat kan ngembang banget tuh jadi nasi. Oke ayam yang tadi di kulkas ambil, cemplungin ke dalem buburnya trus diaduk, diemin sambil ditutup lagi pancinya.

Masukkan ayam - MasakJourney.com

Satu jam kemudian kita cek lagi buburnya sambil diaduk, masukkan juga gula dan lada secukupnya (sesuai selera), ini dia udah mulai alus dengan sendirinya.

Bubur ayam mulai matang - MasakJourney.com

Memasuki waktu 3 jam, bubur udah bener-bener alus, aduk lagi buat memastikan bagian bawahnya nggak ada yang lengket. Ini dia hasilnya masak bubur dengan sabar dan tanpa keluar banyak tenaga 😀 .

Bubur ayam matang - MasakJourney.com

Selesai sudah kita bikin bubur ayam cina, mudah banget kan? 😀 Nggak pake capek-capek ngaduk sampe kluar keringet. Tinggal kita sajikan aja pake bahan pelengkapnya. Saya sendiri nggak pake semua pelengkap yang ada diatas, terutama cakwe, karena belinya disini agak jauh, kudu ke Barrio Chino. Kalo bawang goreng saya rasa opsional aja untuk bubur cina ini, yang penting ada itu malah pangsit goreng kecil-kecil (kebetulan ada :p ). Tongcai juga kemarin waktu temen balik ke Indo saya sekalian nitip, jadi lumayan komplit deh bubur ayam cina saya.

Bubur ayam cina - MasakJourney.com

Gimana? Asik kan? 😀 Disini nggak ada yang jualan bubur ayam, boro-boro jualan, orang sini malah nggak kenal apaan tuh yang namanya bubur :)) . Pokoknya asal ada beras sama minyak wijen, itu aja deh intinya dari bubur cina ini, lainnya boleh ada boleh nggak. Salam MJ!

Log in Facebook to comment